Apa dan Kapan Vaksin COVID-19 Siap?

Apa dan Kapan Vaksin COVID-19 Siap?
ilustrasi vaksin/ net

MONDAYREVIEW.COM – Pandemi virus Corona memperlihatkan Eropa saat ini berada di episentrum wabah ini. Kebijakan yang paling keras dan tegas pun hanya mampu memperlambat penyebaran penyakit pernapasan Covid-19. Itali kewalahan. Perancis di ambang lonjakan massif jumlah pasien. Eropa bahkan dunia sudah siaga satu.

Sementara Cina sudah mulai menunjukkan langkah-langkah kemenangannya melawan pandemi ini. Jumlah pasien meninggal sudah tidak ada pada dua hari terakhir hingga 20 Maret ini. Tidak ada pasien baru kecuali dalam klasifikasi imported case (pasien datang dari luar negeri). Dan Korea Selatan juga dinilai banyak kalangan cukup sigap dengan tes yang massif dan antisipasi yang mampu menekan jumlah kejadian fatal.    

Perjalanan pandemi diperkirakan masih panjang. Harapan publik dunia tertuju pada prospek vaksin, karena hanya vaksin yang dapat mencegah orang jatuh sakit. Sebelum vaksin dapat dipasarkan massal maka obat-obatan menjadi pilihan sementara. Setidaknya obat untuk meredam demam tinggi dan mendongkrak kinerja paru-paru.

Dilansir oleh The Guardian sekitar 35 perusahaan dan lembaga akademik berlomba untuk membuat vaksin semacam itu, setidaknya empat di antaranya sudah memiliki kandidat yang telah mereka uji pada hewan. Yang pertama - diproduksi oleh firma biotek Moderna yang berbasis di Boston - akan segera memasuki uji coba manusia.

Kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini sebagian besar berkat upaya Cina awal untuk mengurutkan bahan genetik Sars-CoV-2, virus yang menyebabkan Covid-19. China berbagi urutan itu pada awal Januari, memungkinkan kelompok penelitian di seluruh dunia untuk menumbuhkan virus hidup dan mempelajari bagaimana virus itu menyerang sel manusia dan membuat orang sakit.

Tapi ada alasan lain untuk memulai. Meskipun tidak ada yang bisa meramalkan bahwa penyakit menular berikutnya yang mengancam dunia akan disebabkan oleh virus corona - flu umumnya dianggap menimbulkan risiko pandemi terbesar - ahli vaksinologi telah melakukan hedging taruhan mereka dengan bekerja pada patogen “prototipe”.

“Kecepatan yang kami miliki [menghasilkan para kandidat ini] sangat bergantung pada investasi dalam memahami bagaimana mengembangkan vaksin untuk virus korona lain,” kata Richard Hatchett, CEO nirlaba yang bermarkas di Oslo Koalisi untuk Inisiatif Kesiapsiagaan Epidemi (Cepi), yang memimpin upaya untuk membiayai dan mengoordinasikan pengembangan vaksin Covid-19.

Coronaviruses telah menyebabkan dua epidemi baru lainnya - sindrom pernafasan akut yang parah (Sars) di Cina pada 2002-04, dan sindrom pernafasan Timur Tengah (Mers), yang dimulai di Arab Saudi pada 2012.

Dalam kedua kasus, pekerjaan dimulai pada vaksin yang kemudian ditangguhkan ketika wabah terkandung. Satu perusahaan, Novavax yang berbasis di Maryland, kini telah menggunakan kembali vaksin-vaksin itu untuk Sars-CoV-2, dan mengatakan mereka memiliki beberapa kandidat yang siap memasuki uji coba manusia pada musim semi ini. Moderna, sementara itu, dibangun berdasarkan kerja sebelumnya pada virus Mers yang dilakukan di Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS di Bethesda, Maryland.

Sars-CoV-2 berbagi antara 80% dan 90% dari materi genetiknya dengan virus yang menyebabkan Sars - karena itulah namanya. Keduanya terdiri dari strip asam ribonukleat (RNA) di dalam kapsul protein bulat yang ditutupi paku. Paku mengunci reseptor pada permukaan sel yang melapisi paru-paru manusia - jenis reseptor yang sama dalam kedua kasus - memungkinkan virus untuk masuk ke dalam sel. Begitu masuk, ia membajak mesin reproduksi sel untuk menghasilkan lebih banyak salinan dirinya sendiri, sebelum keluar dari sel lagi dan membunuhnya dalam proses.

Semua vaksin bekerja sesuai dengan prinsip dasar yang sama. Mereka menyajikan sebagian atau semua patogen ke sistem kekebalan manusia, biasanya dalam bentuk injeksi dan dengan dosis rendah, untuk mendorong sistem untuk menghasilkan antibodi terhadap patogen. Antibodi adalah sejenis ingatan kekebalan yang, setelah dimunculkan sekali, dapat dengan cepat dimobilisasi lagi jika orang tersebut terpapar virus dalam bentuk alami.