Blokchain dan Masa Depan Transaksi Digital (2)

Blokchain dan Masa Depan Transaksi Digital (2)

LAKBAN – Apa sih pengertian dasar dan sederhana dari Blockchain? Blockchain adalah buku harian yang hampir tidak mungkin dipalsukan. Karena serangkaian proses yang membuat buku itu terdistribusi ke banyak orang. Dengan kode transaksi berlapis yang akan mengahbiskan banyak waktu dan biaya untuk menembusnya.

Ada beberapa istilah dalam teknologi ini. Yaitu hash, nonce, node, dan block. Mari kita bahas satu demi satu ya?

#1 Fungsi hash

Mari kita bayangkan bahwa 10 orang dalam satu ruangan memutuskan untuk membuat mata uang terpisah. Mereka harus mengikuti aliran dana, dan satu orang - sebut saja dia Budi - memutuskan untuk menyimpan daftar semua tindakan dalam buku harian:

Seorang pria - sebut saja dia Joko - memutuskan untuk mencuri uang. Untuk menyembunyikan ini, ia mengubah entri dalam buku harian.  Budi memperhatikan bahwa seseorang telah mengganggu buku hariannya. Dia memutuskan untuk menghentikan hal ini terjadi.

Dia menemukan sebuah program yang disebut fungsi hash yang mengubah teks menjadi satu set angka dan huruf yang disebut Bitcoin Hash.

Hash adalah serangkaian angka dan huruf, yang dihasilkan oleh fungsi hash. Fungsi hash adalah fungsi matematika yang mengambil sejumlah variabel karakter dan mengubahnya menjadi string dengan jumlah karakter tetap. Bahkan perubahan kecil dalam string menciptakan hash yang sama sekali baru.

Setelah setiap catatan, ia memasukkan hash. Buku harian baru itu adalah sebagai berikut:

Joko memutuskan untuk mengubah entri lagi. Pada malam hari, ia sampai di buku harian, mengubah catatan, dan menghasilkan hash baru.

Budi memperhatikan bahwa seseorang telah menyaring buku harian itu lagi. Dia memutuskan untuk memperumit catatan setiap transaksi. Setelah setiap record, ia memasukkan hash yang dihasilkan dari record + hash terakhir. Jadi setiap entri tergantung pada sebelumnya.

Jika Joko mencoba mengubah catatan, ia harus mengubah hash di semua entri sebelumnya. Tapi Joko benar-benar menginginkan lebih banyak uang, dan dia menghabiskan sepanjang malam menghitung semua hash.

#2 Nonce

Namun Budi tidak mau menyerah. Dia memutuskan untuk menambahkan nomor setelah setiap catatan. Nomor ini disebut "Nonce". Nonce harus dipilih sehingga hash yang dihasilkan berakhir dalam dua nol.

Sekarang, untuk memalsukan catatan, Joko harus menghabiskan berjam-jam memilih Nonce untuk setiap baris.

Lebih penting lagi, tidak hanya orang, tetapi komputer tidak dapat mengetahui Nonce dengan cepat.

#3 Nodes

Kemudian, Budi menyadari bahwa ada terlalu banyak catatan dan bahwa ia tidak dapat menyimpan buku harian seperti ini selamanya. Jadi ketika dia menulis 5.000 transaksi, dia mengonversinya menjadi spreadsheet satu halaman. Mary memeriksa bahwa semua transaksi benar.

Budi menyebarkan buku harian spreadsheetnya ke lebih dari 5.000 komputer, yang tersebar di seluruh dunia. Komputer-komputer ini disebut node. Setiap kali transaksi terjadi itu harus disetujui oleh node, masing-masing memeriksa validitasnya. Setelah setiap node memeriksa transaksi, ada semacam pemilihan elektronik, karena beberapa node mungkin berpikir transaksi itu sah dan yang lain menganggap itu penipuan.

Node yang dimaksud di atas adalah komputer. Setiap node memiliki salinan buku besar digital atau Blockchain. Setiap node memeriksa validitas setiap transaksi. Jika mayoritas node mengatakan bahwa transaksi valid maka itu ditulis ke dalam blok.

Sekarang, jika Joko mengubah satu entri, semua komputer lain akan memiliki hash asli. Mereka tidak akan membiarkan perubahan terjadi.

#4 Blok

Spreadsheet yang satu ini disebut blok. Seluruh keluarga blok adalah Blockchain. Setiap node memiliki salinan Blockchain. Setelah blok mencapai sejumlah transaksi yang disetujui maka blok baru terbentuk.

Blockchain memperbarui sendiri setiap sepuluh menit. Ia melakukannya secara otomatis. Tidak ada master atau komputer pusat yang menginstruksikan komputer untuk melakukan ini.

Segera setelah spreadsheet atau buku besar atau registri diperbarui, itu tidak lagi dapat diubah. Dengan demikian, tidak mungkin untuk memalsunya. Anda hanya dapat menambahkan entri baru ke dalamnya. Registri diperbarui pada semua komputer di jaringan pada saat yang sama.

Poin-poin penting sejauh ini yang bisa kita catat adalah :

  1. Blockchain adalah jenis buku harian atau spreadsheet yang berisi informasi tentang transaksi.
  2. Setiap transaksi menghasilkan hash.
  3. Hash adalah serangkaian angka dan huruf.
  4. Transaksi dimasukkan sesuai urutan terjadinya. Ketertiban sangat penting.
  5. Hash tidak hanya bergantung pada transaksi tetapi hash transaksi sebelumnya.
  6. Bahkan perubahan kecil dalam transaksi menciptakan hash yang sama sekali baru.
  7. Node memeriksa untuk memastikan transaksi belum diubah dengan memeriksa hash.
  8. Jika suatu transaksi disetujui oleh sebagian besar node maka itu ditulis ke dalam blok.
  9. Setiap blok mengacu pada blok sebelumnya dan bersama-sama membuat Blockchain.
  10. Blockchain efektif karena tersebar di banyak komputer, yang masing-masing memiliki salinan Blockchain.
  11. Komputer-komputer ini disebut node.
  12. Blockchain memperbarui sendiri setiap 10 menit.