Ekonomi ASEAN Cukup Menjanjikan, Indonesia Punya Peran Besar

Ekonomi ASEAN Cukup Menjanjikan, Indonesia Punya Peran Besar

MONDAYREVIEW.COM - Menurut perkiraan komprehensif oleh Focus Economics, perekonomian  ASEAN tumbuh  4,8% year-on-year pada kuartal keempat 2018. Angka ini menunjukkan optimisme yang menandai kenaikan dari ekspansi 4,6% pada kuartal ketiga (Q3) tahun 2018.

Dengan data PDB Q4 untuk Singapura dan Vietnam sudah dirilis menunjukkan optimisme tersebut cukup realistis. Walaupun ukuran pertumbuhan ekonomi tidak hanya diukur dari PDB.  Indonesia — yang menyumbang lebih dari sepertiga PDB nominal wilayah ini — mencatat pertumbuhan yang kuat, didukung oleh permintaan domestik dan peningkatan sektor eksternal.

Ekonomi Malaysia melaju dari kuartal ketiga berkat pemulihan yang nyata di sektor eksternal. Selain itu, konsumsi swasta terus meroket, didorong oleh pertumbuhan upah, dan tekanan harga minimal karena perubahan pajak pemerintah dan harga minyak yang lebih rendah.

Dinamika serupa juga terjadi di Filipina, yang juga mengumpulkan beberapa momentum dari Q3. Konsumsi swasta yang kuat didukung oleh pengangguran yang lebih rendah dan pertumbuhan pengiriman uang yang solid, sementara tagihan impor minyak yang lebih rendah menyebabkan sektor eksternal menguat.

Di Thailand, pengeluaran konsumen yang sehat dan investasi swasta mendukung kegiatan ekonomi. Hal ini tentu menggembirakan tidak hanya bagi Negeri Gajah Putih, namun menjadi pertanda baik bagi stabilitas ekonomi kawasan.

Meskipun angka-angka triwulanan belum tersedia, secara keseluruhan ekonomi yang lebih kecil di kawasan ini kemungkinan berkembang dengan kecepatan yang kuat pada kuartal terakhir, berkat limpahan dari pertumbuhan dinamis di tetangga mereka yang lebih besar dan investasi dalam yang kuat. Brunei adalah pengecualian yang mungkin, setelah kelemahan di sektor energi yang sangat penting menyeret perekonomian ke resesi di Q2 dan Q3.

Melihat ke kuartal pertama 2019, PMI manufaktur komposit ASEAN — yang mencakup semua ekonomi kawasan kecuali Brunei, Kamboja, dan Laos — menyelinap ke wilayah kontraksi pada Januari di tengah pesanan baru yang lebih rendah dan pertumbuhan produksi yang lebih lambat. Permintaan ekspor menurun, yang sesuai dengan data ekonomi yang kurang menggembirakan yang muncul dari pemain global utama seperti Uni Eropa, AS, dan Cina.

Di sisi politik, Singapura mempresentasikan anggaran ekspansi 2019 TA pada 18 Februari, yang akan meningkatkan pengeluaran untuk kesehatan dan pertahanan dan bertujuan untuk menopang pertumbuhan dalam menghadapi meningkatnya tantangan eksternal.

Setelah pertikaian politik selama berbulan-bulan, Filipina akhirnya menyetujui anggaran 2019 pada 8 Februari. Ini akan mengamankan pengeluaran untuk proyek infrastruktur — mesin pertumbuhan vital dalam beberapa tahun terakhir — dan mendukung perekonomian tahun ini.

Di Thailand, pemerintah mengumumkan bahwa pemilihan umum akan diadakan pada 24 Maret. Potensi peningkatan ketidakpastian politik yang terjadi dapat membebani sentimen bisnis ke depan, meskipun militer kemungkinan akan mempertahankan kekuasaan atas pembuatan kebijakan setelah pemungutan suara.

Pertumbuhan ekonomi Indonesia dinilai cukup menjanjikan di tahun 2019. Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengemukakan, meskipun dalam 4 (empat) tahun ini ekonomi global sedang dalam posisi yang tidak baik, ekonomi turun, pasar-pasar untuk komoditas juga turun, di 2018 ekonomi Indonesia masih tumbuh di angka 5,17 persen.

Pertumbuhan ekonomi adalah proses perubahan kondisi perekonomian suatu negara secara berkesinambungan menuju keadaan yang lebih baik selama periode tertentu. Pertumbuhan ekonomi dapat diartikan juga sebagai proses kenaikan kapasitas produksi suatu perekonomian yang diwujudkan dalam bentuk kenaikan pendapatan nasional. Adanya pertumbuhan ekonomi merupakan indikasi keberhasilan pembangunan ekonomi dalam kehidupan masyarakat.

“Banyak negara yang tidak bisa mempertahankan pertumbuhan ekonominya sehingga terjun ke bawah 1-2 persen,” kata Presiden Jokowi saat memberikan sambutan pada Peresmian & Penyerahan Penghargaan Pasar Rakyat Indonesia, serta Pembukaan Rapat Kerja Kementerian Perdagangan, di Hall 3a ICE BSD, Kabupaten Tangerang, Selasa (12/3) pagi.

Pertumbuhan ekonomi suatu negara dapat diukur dengan cara membandingkan, misalnya untuk ukuran nasional, Gross National Product (GNP), tahun yang sedang berjalan dengan tahun sebelumnya.

Kalau dibandingkan dengan negara-negara Group 20 (G20), menurut Presiden, pertumbuhan ekonomi Indonesia masih nomor tiga di bawah India dan China. “Ini patut kita syukuri,” ujarnya.

Selain itu, Presiden Jokowi menjelaskan, kalau dibandingkan pada 2014 yang berada di angka 8,3 persen lebih, inflasi kita turun pada angka 3,3 persen, 3,02 persen,  3,61 persen, kemudian di 2018 di angka 3,13 persen.

“Artinya. pengendalian harga itu bisa dilakukan,” tegas Presiden.

Karena itu,  kalau ada yang menyampaikan harga-harga naik, kalau satu-dua barang, menurut Presiden, itu biasa. Tapi secara rata-rata, ia mengingatkan teori ekonomi, yang namanya inflasi itu ya pengendalian harga.