Gara-gara Vonis Larangan Merokok Shisa dan Mencukur Jenggot

Gara-gara Vonis Larangan Merokok Shisa dan Mencukur Jenggot
ilustrasi Pengadilan Umum Saudi/ net

MONDAYREVIEW.COM – Nasib tragis dialami dua hakim. Dewan Kehakiman Tertinggi Arab Saudi menangguhkan dua hakim karena mengeluarkan putusan kontroversial, melarang mu'assel (tembakau shisha) dan savhing alias mencukur jenggot. Kantor berita online Arab Saudi Sabq melaporkan pada hari Senin.

Menurut Sabq, kedua hakim tersebut saat ini sedang dalam pemeriksaan dan akan diberikan sanksi yang sesuai. Hakim mengutip Islam dalam putusan mereka, dengan mengatakan bahwa pria dilarang mencukur jenggot dan merokok tembakau shisha.

Sabq menambahkan, kerja yudisial merupakan tindakan institusional yang tidak memberikan ruang bagi pendapat individu mengenai arah sistem kelembagaan, yang didasarkan pada undang-undang, prinsip, dan keputusan negara, serta menolak keputusan individu, seperti melarang tembakau dan mencukur.

"Kedua kasus tersebut saat ini sedang ditinjau, karena aktivitas komersial dalam dua kasus yang dibahas secara hukum sah, dan peran pengadilan adalah untuk menegakkan peraturan," kata surat kabar itu.

Sebelumnya pada Juli, Arab Saudi mengeluarkan putusan awal untuk lima kasus korupsi keuangan dan administrasi di Kerajaan, lapor Saudi Press Agency (SPA).

Seorang hakim pengadilan umum yang didakwa dengan penyuapan dijatuhi hukuman empat tahun penjara dan denda 130.000 riyal ($ 34.660), menurut SPA. Seorang mediator yang terlibat dalam kasus yang sama dijatuhi hukuman lima bulan penjara dan denda 20.000 riyal ($ 5.333).

Arab Saudi telah mengeluarkan putusan awal untuk lima kasus korupsi keuangan dan administrasi di Kerajaan, menurut laporan resmi Saudi Press Agency (SPA) pada hari Kamis mengutip sumber Otoritas Kontrol dan Anti-Korupsi.

Seorang hakim pengadilan umum yang didakwa dengan penyuapan dijatuhi hukuman empat tahun penjara dan denda 130.000 riyal, menurut SPA. Seorang mediator yang terlibat dalam kasus yang sama dijatuhi hukuman lima bulan penjara dan denda 20.000 riyal ($ 5.333).

Dalam kasus lain, seorang hakim yang “memanfaatkan posisinya yang berpengaruh” dan menerima suap juga dijatuhi hukuman empat tahun penjara dan denda 100.000 riyal. Warga yang memberikan suap dijatuhi hukuman empat tahun penjara serta denda 100.000 riyal, SPA melaporkan.

Kasus ketiga melibatkan seorang warga negara yang menerima 800.000 riyal dari dua ekspatriat sebagai imbalan atas "kemungkinan" untuk membatalkan hukuman deportasi yang diberikan terhadap mereka. Mereka juga dituduh "membayar sejumlah uang dalam bentuk suap, pencucian uang, dan penyembunyian komersial".

WNI divonis dua tahun penjara sedangkan dua ekspatriat dan majikannya divonis dua setengah tahun. Mereka masing-masing juga didenda 20.000 riyal, menurut SPA. Kedua ekspatriat itu akan dideportasi setelah menjalani hukumannya. Sementara itu, pihak berwenang menyita 800.000 riyal yang dibayarkan kepada warga tersebut, kantor berita tersebut melaporkan.

Kasus keempat melibatkan dua pegawai Departemen Pendidikan yang dituduh melakukan pemalsuan, penggelapan dana publik, pencucian uang dan penyalahgunaan administrasi, menurut SPA. Salah satu terdakwa divonis 10 tahun penjara dan denda 1.020.000 riyal, selain harus mengembalikan uang yang digelapkan sebesar 13,2 juta riyal.

Terdakwa kedua dijatuhi hukuman sembilan bulan penjara dan denda 20.000 riyal, selain mengembalikan jumlah yang digelapkan hampir 20.000 riyal, SPA melaporkan.

Kasus kelima termasuk dua pegawai Kementerian Perumahan, saudara laki-laki dari salah satu dari dua pegawai dan seorang pengusaha.

“Mereka dituduh melakukan tindak pidana suap, pencucian uang, dan mengeksploitasi pengaruh pejabat publik untuk kepentingan pribadi,” lapor SPA.

Salah satu karyawannya divonis delapan tahun penjara dan denda 2 juta riyal. Pemerintah juga menyita tanahnya yang ia terima sebagai suap, selain penyitaan 617.819 riyal. Ia juga dilarang bepergian selama empat tahun.

Karyawan kedua divonis delapan tahun penjara dan juga denda 2 juta riyal. Uang sejumlah 1.007.709 riyal disita darinya dan dia dilarang bepergian selama empat tahun.

Orang ketiga yang terlibat, yang juga merupakan saudara dari salah satu dari dua pegawai pemerintah, dijatuhi hukuman empat tahun penjara dan denda 1 juta riyal.

Sementara itu, pengusaha yang terlibat dijatuhi hukuman satu tahun penjara dan denda 500.000 riyal, menurut SPA.