Implikasi Industry 4.0 Terhadap Dunia Pendidikan (Bagian 1)

Implikasi Industry 4.0 Terhadap Dunia Pendidikan (Bagian 1)

MONDAYREVIEW.COM – Perubahan selalu terjadi. Ada yang berubah cepat bahkan sangat cepat. Siapapun yang tak mengikyti perubahan akan tertinggal dan kalah. Demikian juga  dengan Industri 4.0 yang mengacu pada revolusi industri keempat. Ini memerlukan transformasi dinamis tentang bagaimana semua aspek bisnis dan produksi dilakukan.

Mereka yang terbuka terhadap perubahan akan bertahan dan cepat beradaptasi. Gelombang baru teknologi global akan mengubah produksi global. Internasionalisasi, dalam semua aspek bisnis dan industri, akan menjadi norma. Negara-negara dan warganya tidak lagi dapat tetap terkurung dalam perbatasan mereka tetapi harus menjadi warga dunia.

Para pemimpin di era baru ini perlu menjadi pemikir kritis, pemecah masalah, dan dapat berinteraksi di seluruh dunia. Singkatnya, mereka perlu dididik secara bebas. Kebebasan yang akan mendorong kemudahan beradaptasi.

Tetapi bagaimana dampaknya terhadap pendidikan?

#1. Pekerja masa depan perlu sangat terlatih dalam teknologi yang muncul tetapi juga, yang penting, dalam nilai-nilai yang terkait dengan penggunaan teknologi tersebut. Di masa depan, kita tidak hanya harus memiliki kemampuan untuk mengembangkan teknologi tetapi juga untuk mengetahui apakah, kapan, dan di mana menggunakan teknologi itu.

Pemikiran semacam itu bersifat reflektif dan interdisipliner. Sekolah harus menemukan kembali diri mereka dengan cepat. Mereka perlu beradaptasi dengan tuntutan Revolusi Industri Keempat  dan harus keluar dari cangkangnya, ruang hermetisnya dan mencoba untuk memberikan sebanyak mungkin peluang dengan menciptakan konteks yang memadai bagi siswa untuk dipersiapkan untuk pekerjaan di masa depan.

#2. Masalahnya di masa depan bukanlah kurangnya lapangan kerja, tetapi kurangnya keterampilan yang akan dituntut oleh pekerjaan baru. Banyak lulusan sekolah atau perguruan tinggi yang gagap dengan teknologi. Sebagai pengguna gawai mungkin tidak ada masalah namun sebagai perancang dan pengembang gagasan banyak yang tak punya kompetensi.

Kemampuan dalam statistika, koding atau pemrograman komputer, dan kemampuan komunikasi dalam bahasa asing akan semakin menentukan. Tanpa bekal itu sulit untuk mampu melayani klien atau konsumen atau calon kosumen dalam jumlah sangat besar dari seluruh dunia.

#3. Bagaimana sekolah dapat beradaptasi dengan tuntutan ini? Siswa atau mahasiswa perlu memahami bagaimana mereka dapat berkorelasi dan menggunakan dan menerapkan pengetahuan yang berbeda dalam konteks yang beragam, apa yang sebenarnya mereka maksudkan.

Juga untuk menciptakan sinergi di antara mata pelajaran atau mata kuliah yang berbeda untuk mengembangkan / menciptakan "sesuatu" yang menghubungkan ke dunia nyata.

#4. Siswa perlu bekerja dalam kerangka kerja proyek dan dari sana mereka perlu berkolaborasi dengan kolega mereka, dengan guru mereka dan dengan dunia luar.

Mereka perlu mengembangkan cara berkomunikasi yang baru; mereka harus diletakkan di depan situasi yang kompleks untuk mengembangkan pemikiran kritis dan pemecahan masalah yang kompleks dan untuk belajar bagaimana menjadi imajinatif, kreatif, mudah beradaptasi, fleksibel dan mengembangkan plastisitas otak.