Klaim Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia vs Nine Dash Line Tiongkok

Klaim Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia vs Nine Dash Line Tiongkok
kapal patroli jenis cutter milik Tiongkok/ net

MONDAYREVIEW.COM – Indonesia terus berupaya untuk mempertahankan kedaulatan perairan di Laut China Selatan. Zona Ekonomi Eksklusif sejauh 200 mil dari garis pantai Pulau Natuna paling utara adalah klaim kuat Indonesia atas wilayah lautnya. Namun demikian Tiongkok mengklaim wilayah perairan tradisional yang mereka tandai dengan 9 garis putus-putus yang tidak pernah dijelaskan secara gamblang oleh Beijing.

Pemerintah Indonesia mengeluarkan protes resmi kepada duta besar Tiongkok Xiao Qian atas gangguan terbaru pada 12 September 2020, di mana Badan Keamanan Laut Indonesia (BAKAMLA) mengatakan Tiongkok menggunakan istilah khusus “nine-dash line atau sembilan garis putus-putus” dalam pesan radio dengan patroli Indonesia kapal. Demikian laporan asiantimes.com baru-baru ini.

Meskipun Tiongkok mengakui kedaulatan Indonesia atas kepulauan Natuna paling utara, Tiongkok selalu menolak untuk memberikan koordinat yang tepat dari sembilan garis -putus, hamparan luas Laut Tiongkok Selatan berbentuk lidah yang membentang ke Laut Natuna Utara.

Insiden terbaru menunjukkan bahwa Jakarta cepat atau lambat mungkin harus menghadapi fakta bahwa Tiongkok sekarang berusaha untuk meletakkan penanda dalam mengklaim hak penangkapan ikan tradisional di perairan Indonesia, yang jelas melanggar Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut 1982 (UNCLOS) ).

“Di banyak lokasi, Angkatan Laut CCG / Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) mencoba menormalkan keberadaan kapal mereka dan kemudian menerapkan hak penangkapan ikan mereka dan sembilan garis putus-putus,” kata seorang analis angkatan laut yang tidak mau disebutkan namanya.

Meskipun tidak termasuk di antara kapal-kapal yang terdaftar dalam armada CCG, 5204 adalah kapal cutter Kelas Zhaojun seberat 2.700 ton yang biasanya berada di antara pulau-pulau Spratly yang diduduki Tiongkok dan Vanguard Bank, terumbu paling barat dari kelompok pulau yang disengketakan yang terkenal dengan minyak dan gasnya. cadangan.

Januari lalu, itu juga salah satu dari tiga kapal cutter Tiongkok yang menyusup 100 kilometer ke perairan Indonesia dalam serangan besar-besaran yang menyebabkan Indonesia menggerakkan jet F-16 dari Pekanbaru, Sumatera Selatan, dan mengirim delapan kapal angkatan laut ke lokasi kejadian.

Sejak itu, cutter itu diyakini telah membuat beberapa gangguan lain setelah mematikan sistem identifikasi otomatis (AIS) hingga 36 jam saat terbang di dekat perbatasan laut, yang terletak sekitar 70 kilometer di selatan Vanguard Bank.

Perbedaannya kali ini adalah terus mengaktifkan transpondernya, yang sebagaimana dijelaskan oleh analis, "artinya mereka ingin Anda tahu." Butuh waktu dua hari untuk kembali ke perairan internasional setelah dicegat oleh kapal patroli Indonesia.

Dalam pernyataannya yang paling terus terang sejauh ini, juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengatakan kepada wartawan di puncak kebuntuan Januari: “Apakah pihak Indonesia menerimanya atau tidak, tidak ada yang akan mengubah fakta bahwa Tiongkok memiliki hak dan kepentingan atas perairan yang relevan. ”

Kekuatan Penjaga Pantai Tiongkok

Tiongkok Coast Guard (Zhōngguó Hǎijĭng, atau CCG) diyakini sebagai penjaga pantai terbesar di dunia dan berfungsi sebagai badan koordinasi untuk penegakan hukum serta pencarian dan penyelamatan maritim (SAR) di perairan teritorial Republik Rakyat Tiongkok.

CCG pada awalnya adalah bagian dari keamanan maritim Pasukan Perbatasan Keamanan Publik, sebuah organisasi paramiliter di bawah Kementerian Keamanan Publik (MPS). Namun, pada Maret 2013, pemerintah pusat mengeluarkan Rencana Reformasi Kelembagaan dan Transformasi Fungsional Dewan Negara, yang mengamanatkan restrukturisasi Administrasi Kelautan Negara (SOA) saat itu - sebuah badan sipil di bawah Dewan Negara - dan penggabungan semua hukum maritim unit penegakan hukum ke CCG di bawah komando SOA mulai Juli 2013.

Pengaturan ini ternyata berumur relatif pendek. Pengawasan CCG di bawah pemerintahan sipil mengakibatkan tantangan koordinasi dengan Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat (PLAN) dalam operasi keamanan maritim, yang mendorong pemerintah untuk memperkenalkan putaran perombakan lainnya. Pada Maret 2018, SOA dibubarkan dan tanggung jawabnya dimasukkan ke dalam Kementerian Sumber Daya Alam yang baru dibentuk, sementara CCG dipindahkan dari kontrol sipil ke Polisi Bersenjata Rakyat (PAP) mulai Juli 2018, yang akhirnya mengembalikannya di bawah payung Militer Pusat. Komisi (CMC).

Meskipun tampaknya tidak ada perubahan seismik dalam misi yang ditugaskan sejak CCG berada di bawah kendali sipil Dewan Negara dan SOA, laporan di media milik negara termasuk surat kabar China Daily dan Global Times telah menyarankan bahwa kekuatan penegakan hukum CCG akan diperluas di bawah undang-undang baru, memungkinkan layanan untuk "memainkan peran yang lebih besar dalam keadaan darurat dan krisis, termasuk perang".

Haijing-2401

CCG dengan cepat memperluas armadanya dengan kapal-kapal besar dan berperalatan lengkap. CCG 2401, ditugaskan pada tahun 2014, berbobot 4.000 ton.

Komandan PAP Jenderal Wang Ning dikutip oleh China Daily mencatat bahwa CCG telah memperoleh keuntungan dari "sistem komando baru, mekanisme operasional, dan pola koordinasi" yang telah memberikan status dan kekuasaan baru di luar mandat sebelumnya di bawah pemerintahan sipil. Namun, peran CCG selama periode ketegangan atau konflik masih belum jelas, meskipun beberapa komentator yang berbasis di Tiongkok telah mencatat potensi layanan yang dikerahkan untuk latihan militer bersama dan latihan rutin lainnya dengan PLAN.

Lebih dari yang terlihat

Aset CCG sering kali digunakan untuk misi di luar penegakan hukum dan pengiriman keamanan maritim yang dinyatakan oleh layanan. Kapal-kapalnya secara teratur terlibat dalam sengketa teritorial di Laut Cina Selatan dan Laut Cina Timur. Misalnya, kapal CCG terlibat dalam perselisihan dengan Penjaga Pantai Filipina atas sengketa Scarborough Shoal pada tahun 2012, yang mengakibatkan Tiongkok merebut dan memblokir beting hingga Oktober 2016, ketika kapal CCG meninggalkan perairan tanpa pemberitahuan.

Pada Februari 2017, kapal CCG berlayar di dekat Kepulauan Senkaku / Diaoyu yang disengketakan - yang dikendalikan oleh Jepang tetapi juga diklaim oleh Tiongkok - di Laut Cina Timur, dilaporkan memasuki batas 12 mil laut (nm) sebelum pindah ke zona yang berdekatan tepat di luar. perairan teritorial. Media Jepang mencatat bahwa gangguan tersebut menandai keempat kalinya pada tahun 2017 kapal-kapal Tiongkok memasuki perairan Jepang dari pulau-pulau tersebut dan diikuti dua hari setelah Menteri Pertahanan AS Jim Mattis mengunjungi Tokyo dan menegaskan kembali bahwa perjanjian pertahanan dengan Jepang juga mencakup Kepulauan yang disengketakan.

Tiongkok kini memiliki armada penjaga pantai yang bahkan dapat mengungguli beberapa kekuatan angkatan laut di kawasan Asia Pasifik. Memang, pendahulu CCG di bawah komando MPS telah menerima pensiunan kombatan permukaan PLAN yang sebagian telah dilucuti dan diperbarui untuk tugas penjaga pantai.

Baru-baru ini, CCG memulai upaya berkelanjutan untuk memodernisasi dan memperluas armadanya, menugaskan sejumlah besar kapal modern yang dibuat khusus, dengan lebih dari 100 kapal baru memasuki layanan selama tujuh tahun terakhir. Ukuran armada sekarang diketahui berjumlah lebih dari 200 kapal. Ini termasuk kapal penjaga pantai terbesar di dunia: dua kapal pemotong 12.000 ton, panjang 165 m yang jauh melebihi kapal lain yang dioperasikan oleh penjaga pantai regional termasuk kapal pemotong kelas Shikishima seberat 6.500 ton Jepang - dan bahkan 50 persen lebih besar dari kapal Angkatan Laut AS 9.800 ton. Kapal penjelajah peluru kendali kelas Ticonderoga.

Ditugaskan ke dalam CCG sebagai Haijing 2901 dan 3901 masing-masing dan dibangun oleh Galangan Kapal Jiangnan Shanghai, pemotong dapat mencapai kecepatan maksimum yang dilaporkan sekitar 25kts dan keduanya dipersenjatai berat untuk kapal penjaga pantai dengan senjata api cepat 76mm serta tambahan jarak dekat. dan senapan mesin antipesawat. Kapal juga dilengkapi dengan dek helikopter yang dipasang di buritan dan fasilitas hanggar yang dapat menampung pesawat sayap putar pengangkat menengah serta pesawat tak berawak.