Koperasi Konsumen dan Kerjasama Pembelian

Koperasi Konsumen dan Kerjasama Pembelian

MONITORDAY.COM –Kerjasama dalam pengadaan atau pembelian barang menjadi bagian utama bagi Koperasi Konsumen. Jenis kerjasama pembelian baik oleh koperasi maupun entitas bisnis lain dapat diidentifikasi dalam tiga model.

Yang pertama, Koperasi/ Kerjasama Murni dimana dua atau lebih organisasi menggabungkan persyaratan dan meminta penawaran  barang atau jasa. Kerjasama yang setara dari beberapa entitas koperasi atau organisasi bisnis untuk mengajukan pembelian bersama.

Dalam hal ini, banyak agen akan mengumpulkan permintaan mereka di muka dan menjalankan satu proses kompetitif tunggal yang mencakup semua kebutuhan individu mereka. Biasanya, satu entitas  memimpin dan menangani beban administrasi dalam mengelola proses penawaran kompetitif.

Dalam banyak kasus, koordinasi antar berbagai instansi bisa sangat menantang, terutama jika spesifikasinya berbeda, atau jika ada sejumlah syarat dan ketentuan yang berbeda untuk masing-masing pemerintah yang harus dimasukkan dalam ajakan dan kontrak. 

Pilihan kedua adalah model Piggyback dimana satu atau lebih organisasi mewakili persyaratan mereka dan termasuk opsi bagi organisasi lain untuk bride atau menjembatani kontrak seperti yang diberikan. Dari istilahnya tersirat bahwa ada yang mewakili dan ada yang diwakili dalam memenuhi persyaratan kontrak.

Lebih sering, alih-alih mengoordinasikan kebutuhan di muka, pemerintah akan berbagi kontrak melalui “piggybacking”. Piggybacking adalah ketika satu lembaga pemerintah menggunakan kontrak yang dibuat oleh agen publik lain dari pemasok yang sama dengan persyaratan yang sama.

Dalam situasi ini, agen yang 'menumpang' mampu memenuhi persyaratan penawaran kompetitif dan menyelesaikan pembelian di atas ambang pembelian dengan memanfaatkan pekerjaan yang telah dilakukan agen publik lain, alih-alih menghasilkan kontrak baru melalui proses penawaran kompetitif tersendiri.

Biasanya, agar suatu kontrak dapat dibagikan atau “diboncengkan,” ajakan dan kontrak penawaran asli harus mencakup bahasa yang memungkinkan lembaga publik lainnya menggunakan kontrak dengan persyaratan yang dinegosiasikan bersama.

Pemerintah daerah juga memiliki aturan berbeda yang mengatur penggunaan kontrak kerja sama; dalam kebanyakan kasus, pembeli harus memastikan kontrak memenuhi persyaratan dasar untuk dapat mengeluarkan pesanan pembelian.

Atau Opsi berikutnya berupa Third-Party Agregator atau Agregator Pihak Ketiga dimana suatu organisasi menyatukan banyak organisasi untuk mewakili persyaratan mereka dan mengelola kontrak atau kontraktor yang dihasilkan.

Sementara itu model pembelian koperasi untuk kontrak kerjasama pembelian murni meliputi :

#1. Kuantitas dan Pengiriman Pasti - Ada hubungan ekonomi langsung antara risiko dan harga; risiko yang lebih rendah berarti harga yang lebih rendah. Permintaan dan kontrak kuantitas yang pasti mengidentifikasi semua anggota koperasi dan persyaratan masing-masing. Kontrak pengiriman yang pasti juga menentukan lokasi dan jadwal pengiriman.

Keuntungan - Umumnya menghasilkan harga serendah mungkin karena permintaan terjamin.

Kerugian - Pemerintah seringkali tidak dapat memprediksi dan berkomitmen terhadap persyaratan dan jadwal pengiriman tertentu atau menyepakati persyaratan kontrak bersama. Memenuhi komitmen kepada kontraktor juga bisa menjadi tantangan.

#2. Kuantitas dan Pengiriman Tidak Terbatas - Pemerintah dapat mencapai skala ekonomi dan mengurangi biaya administrasi dengan berpartisipasi dalam kontrak pembelian koperasi yang jumlahnya tidak terbatas / tidak pasti.

Keuntungan - Pengembangan ajakan mungkin lebih mudah karena pemerintah tidak perlu mendapatkan komitmen kuantitas yang pasti dari anggota yang berpartisipasi. Meskipun tidak sebagus kontrak kuantitas tertentu, penetapan harga masih didasarkan pada skala ekonomi beberapa anggota koperasi. Kontrak-kontrak ini juga mungkin lebih fleksibel untuk anggota, memungkinkan untuk variasi dalam persyaratan atau negosiasi syarat dan ketentuan yang berbeda.

Kerugian - Ketidakpastian biasanya menghasilkan harga yang lebih tinggi. Jika bidder tidak yakin dengan perkiraan persyaratan atau partisipasi pemerintah atau jika kontrak mengizinkan variasi yang luas, bidder tidak akan menawarkan harga terbaik mereka.

Untuk Kontrak Piggyback - Kontrak yang dikeluarkan oleh entitas pemerintah dengan individu yang memungkinkan yurisdiksi lain untuk menggunakan kontrak (yaitu, untuk "menumpang" pada syarat dan harga kontrak) yang mereka buat.

Yurisdiksi yang mengontrak harus memasukkan bahasa dukungan dalam kontrak dan vendor harus setuju. Kontrak Piggyback mewakili sumber daya pembelian koperasi yang paling cepat, terutama untuk komunitas yang lebih kecil. Namun, mereka dapat bermanfaat bagi masyarakat yang lebih besar dengan menghemat biaya administrasi dan dengan menciptakan tekanan untuk harga yang lebih rendah. Beberapa entitas tidak memiliki wewenang hukum yang mendukung.

Keuntungan - Relatif mudah dikelola; menyediakan beragam kontrak untuk beragam yurisdiksi; mengurangi biaya administrasi; dan dapat menghasilkan penghematan biaya, terutama untuk entitas pemerintah yang lebih kecil.

Kerugian - Karena partisipasi dan penggunaan tidak dapat diprediksi untuk permintaan, penghematan biaya mungkin minimal. Ketika suatu entitas bergabung setelah fakta, pengguna kontrak tidak mendapatkan manfaat dan leverage dari volume penuh.