Ledakan di Lebanon. Ini Kata Pakar Bahan Peledak!

Ledakan di Lebanon. Ini Kata Pakar Bahan Peledak!
ledakan di Lebanon/ al jazeera

MONDAYREVIEW.COM – Para penyelidik di Lebanon yang menyelidiki ledakan mematikan yang melanda Beirut sekarang berfokus pada kemungkinan kelalaian dalam penyimpanan berton-ton pupuk yang sangat eksplosif di gudang tepi laut. Sementara pemerintah memerintahkan tahanan rumah beberapa pejabat pelabuhan.

Ledakan itu mengirimkan gelombang kejut ke seluruh ibu kota Lebanon, menewaskan sedikitnya 135 orang dan melukai 5.000 lainnya. Para pejabat mengatakan mereka memperkirakan jumlah korban tewas akan bertambah ketika para pekerja darurat menggali reruntuhan untuk mencari para korban.

Lebih dari 300.000 orang kehilangan rumah mereka, dan Gubernur Beirut Marwan Abboud mengatakan kerugian akibat ledakan itu diperkirakan antara US$ 10 miliar hingga US$ 15 miliar.

Kabinet Lebanon telah mengumumkan keadaan darurat selama dua minggu di ibu kota dan menyerahkan kendali keamanan di kota kepada militer.

Ledakan dahsyat di pelabuhan Beirut pada hari Selasa menghancurkan jendela lebih dari satu mil jauhnya dan mengirimkan kepulan asap dan puing-puing membumbung di atas gedung-gedung tertinggi kota.

Ledakan itu sangat kuat sehingga terasa setidaknya 150 mil jauhnya di Siprus. The Times meninjau lebih dari 70 video dari insiden tersebut dan citra satelit setelahnya untuk lebih memahami apa yang terjadi.

Inilah yang dikatakan bukti visual yang tersedia tentang ledakan dan kehancuran yang ditinggalkannya. Ledakan yang melanda sebagian besar kota Beirut didahului oleh api yang berkobar di gudang pelabuhan.

Seorang koresponden The Los Angeles Times pertama kali melaporkan kebakaran tersebut sekitar pukul 5:54 sore. waktu setempat, memposting gambar asap di Twitter dan mencatat suara ledakan. Selama 14 menit berikutnya, api berkobar saat petugas darurat merespons.

Sebuah video yang direkam dari gedung tinggi di dekatnya menangkap apa yang terjadi selanjutnya. Kendaraan darurat dengan lampu berkedip dapat terlihat menanggapi kebakaran dan asap, dan video lain yang diposting di media sosial menunjukkan petugas pemadam kebakaran beraksi di gudang pada waktu yang kira-kira bersamaan.

Kemudian, kobaran api tampak semakin cepat, diikuti oleh ledakan besar. Tiga puluh lima detik kemudian, sekitar pukul 18:08. waktu setempat, ledakan besar terakhir benar-benar menyelimuti daerah tersebut.

Menurut pemerintah Lebanon, sumber ledakan adalah 2.750 ton amonium nitrat, bahan kimia peledak yang sering digunakan sebagai pupuk dan kadang-kadang dalam bom, yang disimpan di gudang pelabuhan setelah disita dari kapal milik Rusia yang ditinggalkan pada tahun 2014.

Pada tahun-tahun berikutnya, catatan pengadilan menunjukkan, pejabat bea cukai senior telah mencoba dan gagal mendapatkan izin pengadilan untuk memindahkan timbunan berbahaya dengan menyumbangkannya kepada Tentara Lebanon atau menjualnya ke Perusahaan Bahan Peledak Lebanon milik pribadi.

Kantor Berita Nasional Lebanon melaporkan bahwa api pertama kali menyulut kembang api, dan beberapa video menunjukkan kilatan yang mengindikasikan kembang api dan tidak akan disebabkan oleh amonium nitrat.

Saluran berita lain, LBCI, melaporkan bahwa pekerjaan pengelasan yang dilakukan di gudang tersebut memicu kebakaran. Apapun penyebabnya, api rupanya menyebar ke amonium nitrat.

Warna gelap dan kemerahan dari puing-puing dan awan asap yang menjulang di atas ledakan menunjukkan bahwa amonium nitrat ada dan itu bukan kelas militer, menurut Dr. Rachel Lance, seorang ahli bahan peledak. Ledakan dengan asap sangat gelap menunjukkan bahwa tidak semua bahan peledak terbakar, yang berarti itu bukan bahan peledak militer, dan amonium nitrat terbakar kemerahan. Demikian laporan New York Times.

Citra satelit yang diambil satu hari kemudian menunjukkan skala ledakan dan mengkonfirmasi lokasi tepatnya, sebuah gudang di sebelah silo biji-bijian Pelabuhan Beirut. Hanya lubang menganga yang berisi air, dengan diameter sekitar 460 kaki, tersisa di tempat gudang itu berdiri.

Gambar-gambar menunjukkan bagaimana ledakan menghancurkan atau merusak sebagian besar struktur di pelabuhan, di atas area sekitar 160 hektar. Hanya terminal peti kemas di sebelah timur yang sebagian besar masih utuh.

Ledakan itu begitu hebat sehingga terbalik kapal besar, 1.500 kaki ke timur. Kapal penumpang sepanjang 390 kaki, Orient Queen, dapat dilihat terbalik di gambar satelit. Di luar area pelabuhan komersial, arena hiburan runtuh, dan puing-puing bangunan yang rusak mengotori jalan.