Mana Lebih Unggul Mobil Batere atau Fuel Cell

Mana Lebih Unggul Mobil Batere atau Fuel Cell

MONDAYREVIEW.COM – Peraturan Presiden tentang Kendaraan Listrik sudah diteken. Namun berbagai kalangan masih bertanya-tanya tentang kesiapan realisasi dan untung rugi menggunakan kendaraan ramah lingkungan ini.

Kritik pertama adalah kendaraan listrik memerlukan pengisian ulang. Dan listrik yang digunakan untuk mengisi ulang batere masih dipasok oleh PLN yang menggunakan pembangkit berbahan bakar fosil. Maka tetap saja belum bisa dikatakan ramah lingkungan.

Yang kedua adalah soal kesiapan infrastruktur pengisian batere atau penukaran batere. Fasilitas pengganti SPBU ini tentu saja menajdi vital sifatnya mengingat pengisian batere memerlukan waktu yang panjang dan kapasitas batere mobil juga tidak terlalu besar. Bila murni menggunakan listrik dan bukan hibrid dikhawatirkan pengguna akan kesulitan manakala kehabisan cadangan energi listrik dalam betere mobil yang dikendarainya.

Hasil gambar untuk ev vs fuel cell

Terlepas dari berbagai kritik yang ada publik atau calon konsumen harus memahami perbedaan mendasar dalam dua teknologi utama yang digunakan sebagai sumber energi mobil listrik. Ada yang dikenal sebagai BEV atau batterry electric vehicle dan Hydrogen Fuel Cell.

Kanal YouTube Real Engineering menerima tantangan untuk membandingkan teknologi sel bahan bakar hidrogen saat ini dengan pesaing mereka di kendaraan listrik baterai (EV).

Inilah yang sebaiknya kita cermati. Bagaimana meningkatkan kecepatan hidrogen dan membandingkannya dengan kendaraan listrik baterai dalam hal emisi, efisiensi, dan teknologi.

Mobil hidrogen telah menjadi topik polarisasi selama bertahun-tahun. Pada intinya, mobil hidrogen adalah kendaraan listrik dengan baterai onboard kecil yang terus diisi dari sel bahan bakar hidrogen yang menarik gas hidrogen yang tersimpan, mencampurnya dengan oksigen dari atmosfer, dan menjalankannya melalui membran pertukaran proton, melepaskan listrik sepanjang jalan.

Satu-satunya produk sampingan dari proses ini adalah air, membuat kendaraan pada dasarnya hanya kendaraan listrik yang mendapatkan kekuatannya dari berbagai jenis drivetrain baterai onboard.

Para tester telah mengendarai kedua model populer untuk CleanTechnica - Toyota Mirai dan Honda Clarity Fuel Cell - dan menemukan bahwa mereka berdua mengemudi dan beroperasi seperti kendaraan "normal", yang sangat bagus.

Dimulai dengan melihat bagaimana pasar otomotif global merespons kendaraan sel bahan bakar hidrogen. Di AS, perusahaan dan konsumen perlahan-lahan bergerak menuju hidrogen. Paralel dengan pembangunan lambat dari stasiun stasiun pengisian bahan bakar hidrogen yang diperlukan untuk mengisi bahan bakar setiap 300 mil atau lebih.

Hasil gambar untuk ev vs fuel cell

EV hanya didukung oleh energi listrik yang disimpan dalam baterai. Mereka juga dikenal sebagai kendaraan 'listrik murni'.

Anda mengisi daya BEV dengan mencolokkannya ke sumber listrik eksternal. Ini bisa berupa soket listrik biasa, unit pengisian khusus, atau salah satu dari banyak stasiun pengisian umum di seluruh negeri.

 

Baterai juga pulih dan menyimpan energi yang dihasilkan ketika rem mobil, sebuah sistem yang dikenal sebagai pengereman regeneratif.

Tidak memiliki emisi knalpot atau knalpot.

BEVs terutama sesuai untuk orang-orang yang sebagian besar bepergian tidak terlalu jauh atau dalam kisaran baterai dan dapat mengisi daya semalam di rumah atau di kantor.

Beberapa merk Mobil BEV termasuk BMW i3, Hyundai Ioniq, Kia Soul, Mitsubishi i-Miev, Nissan Leaf, Renault Zoe, Tesla Model S, dan VW e-Golf. Vans termasuk Renault Kangoo, LDV V80 dan Nissan eNV200.