Masih Panas, Perang Tarif AS dan Cina

Masih Panas, Perang Tarif AS dan Cina

 

MONDAYREVIEW.COM – Perang tarif antara AS dan Cina belum sepenuhnya mereda. Bahkan semakin meningkat ekskalasinya pekan ini. Klaim AS bahwa Cina tak kunjung memenuhi komitmen kesepakatan untuk meredakan perang dagang menjadi alasan bagi Adiministrasi Presiden Trump untuk meningkatkan beberapa tarif komoditas Cina dari 10% menjadi 25% senilai US$ 200 Miliar.

Kementerian Perdagangan Cina mengatakan segera setelah tarif baru itu diberlakukan pihaknya akan mengambil tindakan balasan terhadap langkah Amerika tersebut. Mereka juga tidak mengumumkan apa tindakan balasan itu, tetapi mengatakan bahwa mereka “sangat kecewa” dengan kenaikan tarif tersebut.

Tentu saja ini membuat industri dan perdagangan Cina semakin tertekan di kala pertumbuhan ekonomi negera Tirai Bambu itu berada pada kisaran 6%. Tarif yang mencekik ekspor Cina ke AS itu tentu membuat Cina harus mengambil sikap untuk menjaga neraca transaksi dagangnya dengan Cina.  

Tapi apa itu tarif? Ini adalah pajak atas produk yang dibuat di luar negeri atau produk impor. Secara teori, pajak barang yang masuk ke negara itu berarti lebih kecil kemungkinan untuk membelinya karena harganya menjadi lebih mahal. Dengan tarif yang tinggi semakin sulit negara pengekspor untuk bersaing.

Tujuannya adalah agar mereka membeli produk lokal yang lebih murah dan malah meningkatkan ekonomi suatu negara. Tentu saja bagi konsumen cenderung tidak menguntungkan. Masuknya barang impor cenderung akan menurunkan harga barang. Dengan tarif yang tinggi barang impor bisa menjadi sama atau lebih mahal dari buatan lokal.

Sejumlah alasan dikemukakan Presiden Trump yang telah mengenakan tarif barang bernilai miliaran dolar dari seluruh dunia, khususnya Cina. Defisit perdagangan dengan Cina terjadi antara lain akibat pencurian hak kekayaan intelektual oleh perusahaan Cina dan alih paksa teknologi yang di dan alih paksa teknologi yang di dan alih paksa teknologi yang digunakan perusahaan AS yang berinvestasi di Cina.  

Trump memberlakukan retribusi 10% untuk produk-produk Cina senilai $ 200 Milyar sejauh ini.Pada bulan Mei, ia mengumumkan rencana untuk mengenakan tarif 25% pada $ 325 Milyar dari barang-barang Cina lainnya.

Trump mengatakan $ 100 miliar yang diperoleh dari tarif akan digunakan untuk membeli produk pertanian AS, yang kemudian akan dikirim ke "negara-negara miskin dan kelaparan" untuk "bantuan kemanusiaan".

Trump juga ingin memotong cacat perdagangan dengan China - negara yang telah dia habiskan untuk praktik perdagangan tidak adil sejak dia menjadi presiden. Dia yakin itu merugikan manufaktur AS, dan telah mengatakan berkali-kali di tunggul dan di Twitter bahwa AS harus berbuat lebih banyak untuk mengatasi mereka.

Para ahli mengatakan kepada CNBC bahwa tanggapan Cina bisa berakhir dengan menggabungkan beberapa cara untuk merugikan AS.

“Saya memperkirakan bahwa Cina akan membalas dengan tindakan yang sepadan, dan itu termasuk tidak hanya impor,” kata Susan Shirk, mantan wakil asisten menteri luar negeri selama pemerintahan Clinton. “Saya pikir para petani dan ekspor pertanian kita ke Cina akan menjadi sasaran, karena itulah yang dipedulikan Presiden Trump secara politis,” katanya.

Dia menambahkan bahwa dia memperkirakan adanya tekanan tambahan pada perusahaan-perusahaan Amerika yang beroperasi di Cina, berpotensi termasuk perlambatan dalam persetujuan untuk bank dan cek pada impor.