Menengok Proyek Cina di Negeri Gajah Putih

Menengok Proyek Cina di Negeri Gajah Putih
kawasan industri rayong thailand (c) amata

 

MONDAYREVIEW.COM – Bulan April ini akan menjadi momen yang krusial bagi perkembangan implementasi kesepakatan antara Cina dengan beberapa negara yang terangkum dalam Belt and Road Initiaves (BRI) Forum. Indonesia salah satunya. Untuk membedah wacana tersebut para pengamat membandingkan perkembangannya di beberapa negara.  

Malaysia menjadi salah satu negara yang akan menegosiasikan ulang kesepakatan terkait nilai investasi yang akhirnya akan menjadi beban utang negara. Bila dicapai kesepakatan harga baru, tentu pembangunan infrastruktur akan dilanjutkan.   

Sementara itu di Thailand nampaknya relatif tak bermasalah dalam hal ini. Skema Belt and Road Initiative yang ambisius di Thailand relatif terus bergerak mewujudkan isi kesepakatan. Salah satunya adalah dalam pengembangan kawasan industri.  

Kawasan Industri Thailand-Cina Rayong telah menetapkan visinya untuk menjadi "Chinatown industri" di luar negeri, menawarkan perusahaan-perusahaan Cina cara untuk mengakses pasar dunia, sambil membawa kemakmuran bagi perekonomian Thailand. Hal yang diyakini kedua belah fihak akan sangat menguntungkan bagi perkembangan ekonomi kawasan.

Perkembangan kawasan ini terus terdongrak. Zona ini, yang terletak di pantai timur negeri yang berjuluk "Tanah Penuh Senyuman" ini berkembang pesat dan hanya berjarak dua jam perjalanan dari ibu kota, Bangkok. Meski sempat menjadi isu atau komoditas politik saat Pemilu belum lama ini, proyek kerjasama ini telah mencapai kemajuan yang menggembirakan.

Proyek ini dikembangkan bersama oleh Grup Holley yang berbasis di Hangzhou, yang bergerak dalam bidang manufaktur layanan kesehatan dan produk farmasi, dan Amata Group Thailand, yang operasi intinya adalah dalam pengembangan dan pengelolaan kawasan industri dan bisnis terkait.

Zona ini diakui oleh pemerintah Cina sebagai satu-satunya zona kerjasama ekonomi dan perdagangan nasional di Thailand yang berupaya menciptakan platform investasi kelas satu untuk perusahaan Cina.

Kompleks industri secara resmi didirikan pada tahun 2007. Menjadi sarana untuk memberikan dukungan yang kuat bagi pemerintah China bagi perusahaan domestik untuk "go global" sejak 2006.  

Banyak perusahaan China sejak itu berinvestasi di Thailand, memulai pabrik atau bisnis lainnya di Rayong - sebuah kota di pantai timur Teluk Thailand yang terkenal dengan pantainya yang tenang dan makanan lautnya. Dengan terbukanya zona itu, swasta Cina tertarik untuk berinvestasi. Pada akhir 2018, sekitar 118 perusahaan Cina telah mendirikan toko di zona tersebut, dengan total investasi $ 3,5 miliar.

Hasil dari investasi di zona itu cukup menggiurkan. Nilai output industri bruto zona itu telah mencapai $ 12 miliar pada akhir tahun lalu, menurut Zhao Bin, presiden Pengembangan Realitas Industri Rayong Thailand-Cina.

Dalam sebuah wawancara dengan China Daily, dia mengatakan sejak BRI bergerak, perusahaan-perusahaan Cina lebih tertarik untuk berinvestasi di luar negeri, terutama di negara-negara dan wilayah di sepanjang rute BRI seperti Thailand.

"Sekitar dua pertiga dari perusahaan China datang ke sini antara 2013 dan 2018, banyak di antaranya adalah produsen suku cadang kendaraan," kata Zhao, menambahkan bahwa sebagian besar dari mereka berada di sektor manufaktur, termasuk Zhongce Rubber (Thailand) Co, Zhongli Talesun Solar (Thailand) Co dan New Thai Wheel Manufacturing Co.

Dia memilih tiga faktor utama yang telah berperan dalam memikat produsen Cina ke zona tersebut. Yang pertama adalah untuk menghindari penyelidikan anti-dumping dan anti-subsidi oleh negara-negara Barat - perusahaan memindahkan bagian dari jalur produksi mereka dari daratan Cina ke Thailand untuk membantu mereka mengamankan lebih banyak pesanan ekspor.

"Lebih banyak eksportir Cina datang ke zona industri kami tahun lalu di tengah-tengah ketegangan perdagangan Tiongkok-AS karena mereka ingin terus menjual ke AS tanpa harus membayar tarif tambahan," kata Zhao.

Kedua, mereka ingin lebih dekat dengan sumber daya lokal. Sebagai contoh, Thailand kaya akan karet, dan ini sangat bermanfaat bagi perusahaan yang menggunakan karet sebagai bahan baku pembuatan.

Alasan ketiga adalah bahwa beberapa perusahaan Cina telah melatih pandangan mereka tentang pasar Asia Tenggara, sehingga mereka memindahkan jalur produksi mereka ke Rayong untuk meningkatkan kapasitas dan lebih dekat dengan pasar mereka.

Menurut Zhao, sekitar 35.000 orang sekarang bekerja di zona industri, sebagian besar warga Thailand.