Menuju Digital Government. Lihatlah e-Estonia!

Menuju Digital Government. Lihatlah e-Estonia!
e-estonia/ net

MONDAYREVIEW.COM – Mengisi formulir dan melampirkan foto kopi berbagai berkas masih harus kita lakukan. Betapa enaknya kalau kita tak diwajibkan lagi mengisi beragam dokumen administrasi.  Di Estonia, hali itu telah menjadi kenyataan. Warga melakukan hampir semua layanan publik secara daring, dari memulai bisnis hingga memberikan suara pemilu dari laptop mereka, berkat transformasi digital ambisius negara pasca-Soviet yang dikenal sebagai "e-Estonia."

Salah satu pakar program, Anna Piperal, menjelaskan dalam orasinya di TEDTalks tentang prinsip desain utama yang menggerakkan "e-government" negara - dan menunjukkan mengapa seluruh dunia harus mengikuti langkah tersebut untuk memberantas birokrasi yang sudah ketinggalan zaman dan mendapatkan kembali kepercayaan warga.Hampir 30 tahun yang lalu, negara Anna menghadapi kebutuhan untuk membangun kembali semuanya dari awal.

Setelah bertahun-tahun berada di bawah pendudukan Soviet, Estonia mendapatkan kembali kemerdekaannya, tetapi Estonia tidak memiliki apa-apa. Tanpa infrastruktur, tanpa administrasi, tanpa kode hukum. Kekacauan organisasi. Karena kebutuhan, para pemimpin negara saat itu harus membuat beberapa pilihan berani. Dan Estonia terbukti mampu.

Ada banyak eksperimen dan ketidakpastian, tetapi juga sedikit keberuntungan menyertai, terutama dalam fakta bahwa Estonia dapat mengandalkan sejumlah visioner, kriptografer, dan insinyur yang brilian. Anna masih kecil saat itu. Hari ini, Estonia disebut masyarakat paling digital di dunia.

Anna dari Estonia, dan Estonia telah mengumumkan pajak secara daring sejak 2001. Estonia telah menggunakan identitas dan tanda tangan digital sejak 2002. Estonia telah melaksanakan pemlu secara daring sejak 2005. Dan untuk hari ini, hampir seluruh jajaran layanan publik yang dapat kita bayangkan: pendidikan, polisi, keadilan, memulai perusahaan, mengajukan tunjangan, melihat catatan kesehatan kita atau menantang tiket parkir - itu semua yang dilakukan secara daring.

Faktanya, jauh lebih mudah untuk memberi tahu kita apa saja tiga hal yang belum dapat warga Estonia lakukan secara daring. Warga Estonia harus datang untuk mengambil dokumen identitas, menikah atau bercerai, atau menjual real estat. Cukup banyak. Jadi, itulah mengapa jangan panik ketika Anna memberi tahu kita bahwa setiap tahun Anna tidak sabar untuk mulai melaporkan pajaknya.

Karena yang harus Anna lakukan hanyalah duduk di sofa dengan ponsel, geser beberapa halaman dengan data pendapatan dan potongan yang telah diisi sebelumnya, lalu tekan kirim. Setelah tiga menit, Anna melihat jumlah pengembalian pajak. Ini benar-benar terasa seperti pengalaman yang cukup berharga.

Tidak ada penasihat pajak, tidak ada tanda terima penagihan, tidak ada penghitungan. Dan apakah Anna sudah menyebutkan bahwa Anna sudah hampir tujuh tahun tidak mengunjungi kantor negara?

Memang salah satu ciri kehidupan modern yang sudah tidak ada alasannya lagi, mengingat kemungkinan teknologi saat ini, adalah labirin birokrasi. Estonia hampir menghilangkannya sepenuhnya di Estonia, dalam upaya yang dikoordinasikan oleh pemerintah yang juga telah mendigitalkan dirinya sendiri. Misalnya, kabinet kerja menteri di e-Cabinet benar-benar paperless.

Ide sentral di balik perkembangan ini adalah transformasi peran negara dan digitalisasi kepercayaan. Pikirkan tentang itu. Di kebanyakan negara, orang tidak mempercayai pemerintah mereka. Dan pemerintah tidak mempercayai mereka kembali. Dan semua prosedur formal berbasis kertas yang rumit diharapkan dapat menyelesaikan masalah itu. Kecuali bahwa mereka tidak melakukannya. Mereka hanya membuat hidup lebih rumit.

Anna yakin pengalaman Estonia menunjukkan bahwa teknologi dapat menjadi obat untuk mendapatkan kembali kepercayaan, sekaligus menciptakan sistem penyampaian layanan yang efisien dan berpusat pada pengguna yang secara aktif menanggapi kebutuhan warga negara.

Estonia tidak melakukannya dengan mendigitalkan birokrasi sebagaimana adanya. Tetapi dengan menyetujui beberapa prinsip umum yang kuat, mendesain ulang aturan dan prosedur, menyingkirkan pengumpulan data yang tidak perlu dan duplikasi tugas, dan menjadi terbuka dan transparan.

Anna memberi kita gambaran sekilas tentang beberapa prinsip desain utama e-Estonia hari ini. Pertama, penting untuk menjamin privasi dan kerahasiaan data dan informasi. Ini dicapai melalui identitas digital yang kuat yang dikeluarkan oleh negara dan kompatibel dengan segalanya.

Faktanya, setiap warga Estonia memiliki satu. Identitas tersebut digandakan dengan tanda tangan digital yang kuat yang diterima, digunakan, dan mengikat secara hukum di Estonia dan Uni Eropa. Ketika sistem dapat dengan benar dan aman mengidentifikasi siapa yang menggunakannya, setelah masuk, itu akan memberikan akses ke data pribadi warga dan semua layanan publik dalam satu alat, dan memungknkan untuk mengotorisasi apa pun dengan menandatangani secara digital.

Prinsip kedua, dan salah satu yang paling transformatif, disebut "Hanya sekali". Artinya negara tidak dapat meminta data yang sama lebih dari sekali, juga tidak dapat menyimpannya di lebih dari satu tempat. Misalnya, jika kita telah memberikan akta kelahiran atau perkawinan kita ke pencatatan penduduk, ini adalah satu-satunya tempat di mana data ini akan disimpan.

Dan tidak ada lembaga lain yang akan memintanya lagi. Hanya sekali adalah aturan yang sangat kuat, karena ini mendefinisikan seluruh struktur pengumpulan data di suatu negara, informasi apa yang dikumpulkan dan siapa yang bertanggung jawab untuk memeliharanya, memastikan Estonia menghindari sentralisasi data, duplikasi data, dan menjamin bahwa itu sebenarnya up to date.

Pendekatan terdistribusi ini juga menghindari masalah titik kegagalan tunggal. Tapi sejak data tidak dapat direplikasi, atau dikumpulkan lebih dari satu kali, artinya desain harus selalu mengingat akses yang aman dan kuat ke informasi itu setiap saat, sehingga lembaga publik dapat menawarkan layanan.

Inilah peran tepat dari platform pertukaran data yang disebut X-Road yang telah digunakan sejak 2001. Sama seperti jalan raya, ia menghubungkan database dan registrasi sektor publik, kota dan bisnis lokal, mengatur secara real-time, aman dan teregulasi. pertukaran data, menyimpan jejak yang dapat diaudit setelah setiap gerakan.

Ada gambaran nyata dari semua koneksi antara database sektor publik dan swasta. Seperti yang kita lihat, tidak ada database pusat sama sekali.