Mesir, Indonesia dan Upaya Membangun Ibukota Baru

Mesir, Indonesia dan Upaya Membangun Ibukota Baru
Kairo Baru

MONITORDAY.COM - Tak hanya Indonesia,Mesir juga menjadi negara yang akan membangun ibu kota baru. Dirancang dan dibangun betul-betul dari awal . Kebijakan ini merupakan wujud dari ambisi untuk memindahkan gedung parlemen keluar dari Kairo pada awal musim panas 2019.

Mesir memang bukan negara kepulauan seperti Indonesia. Dan pergeseran ibukotanya tak terlalu jauh. Kepadatan Kairo memang sangat tinggi. Dengan hampir 24 juta orang yang tinggal di Kairo sebagai salah satu metropolitan terbesar, ibukota Mesir saat ini menderita kemacetan parah dan kepadatan yang berlebihan.

Mesir bergabung dengan lebih dari 30 negara atau negara-negara di berbagai kawasan, yang telah merelokasi pusat kekuasaan mereka ke kota-kota baru yang dirancang dari awal. Brasil, Australia, Kazakhstan, dan Nigeria adalah beberapa contoh paling terkenal.

Dibangun di sebuah situs yang terletak 45 kilometer timur Kairo Besar, kota ini akan menampilkan istana presiden baru, parlemen baru, bank sentral dan kawasan bisnis, bandara, dan taman hiburan besar, di samping perumahan untuk 6,5 juta orang

Kota yang cerdas dan berkelanjutan mesti dijadikan acuan. Disamping kemampuan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat secara seimbang, beragam, dan adil.

Para perencana dan otoritas yang terlibat di ibukota baru Mesir harus melihat ke Brasilia: di sana, jelas bahwa kebijakan untuk menyediakan perumahan yang terjangkau dan akses ke pekerjaan dan peluang di dalam ibukota baru bisa menghindari relokasi yang lebih miskin di kota-kota satelit pinggiran.

Jika ingin berhasil, ibukota baru Mesir harus berpegang teguh pada prinsip-prinsip kota inklusif, di mana semua warga negara dapat berkumpul dan berbagi kota dan peluangnya.

Akan halnya dengan Indonesia langkah ini diklaim bertujuan untuk menyongsong potensi Indonesia menjadi salah satu negara maju dengan bonus demografinya. Jakarta sebagai ibukota saat ini akan menjadi kota ekonomi yang tidak terbebani dengan kesibukan sebagai kota pemerintahan dengan aktivitas politiknya.

Menilik sejarahnya Indonesia memiliki sejarah panjang dalam gagasan memindahkan ibukota. Palangkaraya awalnya diusulkan sebagai ibu kota oleh Presiden Sukarno pada tahun 1957 - pada hari Rabu, Bapak Widodo pergi ke Palangkaraya untuk memeriksa situs tersebut. Kota ini masih belum padat dengan penduduk kurang dari 250.000 orang di Kalimantan Tengah,

Menurut pernyataan dari kabinet Indonesia minggu ini, ibukota baru perlu memenuhi kriteria tertentu.Salah satunya adalah bahwa kota itu harus terletak secara strategis di pusat Indonesia, yang lain adalah bahwa daerah itu harus cukup besar dan bebas dari ancaman bencana alam.

Indonesia adalah salah satu negara yang paling rawan bencana di bumi - sifat kepulauannya, dan sebagai titik pertemuan berbagai lempeng tektonik, membuatnya rentan terhadap gempa bumi, letusan gunung berapi, dan tsunami.

Terlepas dari kekayaan sumber daya alam di wilayah luarnya, kekayaan dan kekuasaan Indonesia secara historis terkonsentrasi di Jawa yang merupakan rumah bagi 60 persen dari 260 juta penduduk negara ini, dan pulau terpadat di dunia.