PBB Legalkan Ganja? Begini Penjelasannya!

PBB Legalkan Ganja? Begini Penjelasannya!
tanaman ganja/ un.org

MONDAYREVIEW.COM – Ganja banyak disalahgunakan. Namun banyak pula manfaat medisnya. Pro dan kontra seputar penggunaan ganja untuk alasan medis maupun rekreasi telah merebak sejak lama. Beberapa negara telah melegalkan untuk tujuan medis. Beberapa lainnya bahkan melegalkan untuk tujuan rekreatif.

Berita terkait keputusan PBB ini bukan tidak mungkin akan menimbulkan salah faham di kalangan publik bila tak dicermati secara mendalam. Bukan serta merta mendorong ganja dilegalkan namun menggesernya dari jadwal atau kategori IV ke jadwal atau keluar dari kelompok obat mematikan.  

Di antara banyak poin ketentuan WHO, diklarifikasi bahwa cannabidiol (CBD) - senyawa yang tidak memabukkan yang terkandung dalam tanaman ganja- tidak berada di bawah kontrol internasional. CBD telah mengambil peran penting dalam terapi kesehatan dalam beberapa tahun terakhir, dan memicu industri bernilai miliaran dolar. Demikian menurut situs resmi PBB news.un.org.

Saat ini, lebih dari 50 negara telah mengadopsi program ganja obat sementara Kanada, Uruguay dan 15 negara bagian AS telah melegalkan penggunaan rekreasi, dengan Meksiko dan Luksemburg hampir menjadi negara ketiga dan keempat yang melakukannya.

Komisi PBB untuk Narkotika Narkoba (CND) mengambil sejumlah keputusan pada hari Rabu, yang mengarah pada perubahan cara ganja diatur secara internasional, termasuk klasifikasi ulang dari kategori obat yang paling berbahaya.

Dalam meninjau serangkaian rekomendasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tentang ganja dan turunannya, CND memusatkan perhatian pada keputusan untuk menghapus ganja dari Jadwal IV Konvensi Tunggal tahun 1961 tentang Narkotika Narkoba — di mana ia terdaftar di samping opioid yang mematikan dan membuat ketagihan, termasuk heroin.

53 Negara Anggota CND memilih untuk menghilangkan ganja - yang telah ditempatkan selama 59 tahun - dari jadwal kontrol yang paling ketat, yang bahkan melarang penggunaannya untuk tujuan medis.

Dengan perolehan suara bersejarah sebanyak 27 suara mendukung, 25 menentang, dan satu abstain, CND telah membuka pintu untuk mengenali potensi pengobatan dan terapi dari obat-obatan rekreasi yang umum digunakan tetapi sebagian besar masih ilegal.

Selain itu, menurut laporan berita, keputusan tersebut juga dapat mendorong penelitian ilmiah tambahan ke dalam khasiat pengobatan tanaman yang telah lama digembar-gemborkan dan bertindak sebagai katalisator bagi negara-negara untuk melegalkan obat tersebut untuk penggunaan obat, dan mempertimbangkan kembali undang-undang tentang penggunaan rekreasi.

Sejak Januari 2019, WHO meluncurkan enam rekomendasi WHO seputar penjadwalan ganja dalam perjanjian pengendalian obat PBB.

Meskipun proposal awalnya akan dipilih selama sesi CND Maret 2019, banyak negara telah meminta lebih banyak waktu untuk mempelajari dukungan dan menentukan posisi mereka, menurut laporan berita.

Setelah pemungutan suara, beberapa negara membuat pernyataan tentang pendirian mereka.

Ekuador mendukung semua rekomendasi WHO dan mendesak agar produksi, penjualan dan penggunaan ganja, memiliki "kerangka peraturan yang menjamin praktik yang baik, kualitas, inovasi dan pengembangan penelitian".

Sementara itu, Amerika Serikat memilih untuk menghapus ganja dari Jadwal IV Konvensi Tunggal sambil mempertahankannya dalam Jadwal I, dengan mengatakan bahwa hal itu “konsisten dengan ilmu pengetahuan yang menunjukkan bahwa sementara terapi yang diturunkan dari ganja yang aman dan efektif telah dikembangkan, ganja itu sendiri terus berkembang. menimbulkan risiko yang signifikan terhadap kesehatan masyarakat dan harus terus dikendalikan di bawah konvensi pengawasan obat internasional ”.

Dalam pemungutan suara, Chili berpendapat, antara lain, bahwa "ada hubungan langsung antara penggunaan ganja dan peningkatan kemungkinan menderita depresi, defisit kognitif, kecemasan, gejala psikotik, antara lain" sementara Jepang menyatakan bahwa penggunaan non-medis tanaman “dapat menimbulkan dampak negatif kesehatan dan sosial, terutama di kalangan pemuda”.