Pendaratan Pesawat Luar Angkasa Tiongkok di Bulan 

Pendaratan Pesawat Luar Angkasa Tiongkok di Bulan 
permukaan bulan (c)xinhuanet.com


MONDAYREVIEW.COM - Sebuah langkah menentukan dalam teknologi luar angkasa Cina. Lebih dari 12 menit dramatis, penjelajah Chang'e-4 Tiongkok turun dan mendarat dengan lembut di atas kawah di sisi jauh bulan pada hari Kamis. Negeri Tirai Bambu ini  mengatakan telah berhasil mendaratkan pesawat ruang angkasa robotiknya di sisi jauh Bulan, upaya dan pendaratan pertama yang pernah dilakukan.

Keberhasilan ini menandai era baru dalam perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Pada pukul 10:26 waktu Beijing (02:26 GMT), penyelidikan Chang'e-4 yang tidak diawaki mendarat di Cekungan Kutub-Aitken Selatan, kata media pemerintah.

Wu Weiren, kepala perancang program eksplorasi bulan China, mengatakan sebagaimana dirilis  Xinhuanet.com bahwa Chang'e-3 mendarat di Sinus Iridum, atau Teluk Pelangi, di sisi dekat bulan, yang sama rata dengan dataran Cina utara, sementara lokasi pendaratan China Chang'e-4 sama kokohnya dengan gunung-gunung tinggi dan bukit-bukit lebat di Provinsi Sichuan, Cina barat daya.

Pilihan lokasi pendaratan ini punya sejumlah alasan penting dan mendasar. Pakar ruang angkasa Cina memilih Kawah Von Karman di Cekungan Kutub Selatan-Aitken Selatan sebagai tempat pendaratan Chang'e-4. Area yang tersedia untuk pendaratan hanya seperdelapan dari itu untuk Chang'e-3, dan dikelilingi oleh pegunungan setinggi 10 km.

Ada upaya luar biasa dari misi kali ini dimana tidak seperti kurva parabola lintasan keturunan Chang'e-3, Chang'e-4 melakukan pendaratan yang hampir vertikal, kata Wu. "Itu adalah tantangan besar dengan waktu yang singkat, kesulitan dan risiko tinggi," kata Wu.

Seluruh proses itu otomatis tanpa intervensi dari kontrol permukaan, tetapi satelit relai mengirimkan gambar dari proses pendaratan kembali ke Bumi, katanya."Kami memilih strategi penurunan vertikal untuk menghindari pengaruh pegunungan di jalur penerbangan," kata Zhang He, direktur eksekutif proyek penyelidikan Chang'e-4, dari Akademi Teknologi Ruang Angkasa China.

Li Fei, salah satu desainer pendarat, mengatakan ketika proses dimulai, sebuah mesin dinyalakan untuk menurunkan kecepatan relatif pesawat itu dari 1,7 km per detik menjadi mendekati nol, dan sikap probe disesuaikan untuk menghadapi bulan dan turun secara vertikal .

Ketika turun ke ketinggian sekitar 2 km, kameranya mengambil gambar permukaan bulan sehingga wahana itu dapat mengidentifikasi rintangan besar seperti batu atau kawah, kata Wu Xueying, wakil kepala perancang probe Chang'e-4.

Pada 100 meter di atas permukaan, ia melayang-layang untuk mengidentifikasi hambatan yang lebih kecil dan mengukur lereng pada permukaan bulan, kata Wu.Setelah perhitungan, penyelidikan menemukan situs yang paling aman, dan melanjutkan penurunannya. Ketika berada 2 meter di atas permukaan, mesin berhenti, dan pesawat ruang angkasa mendarat dengan empat kaki yang menahan goncangan.

Ada sejumlah hal yang akan dilakukan terkait dengan misi ini yang membawa instrumen untuk menganalisis geologi wilayah yang belum dijelajahi, serta melakukan eksperimen biologis.
Pendaratan ke bulan dilihat sebagai tonggak utama dalam eksplorasi ruang angkasa. Ada banyak misi ke Bulan dalam beberapa tahun terakhir, tetapi sebagian besar telah mengorbit, terbang atau dampak. Pendaratan awak terakhir adalah Apollo 17 pada tahun 1972.

Probe Chang'e-4 telah mengirim kembali gambar pertamanya dari permukaan, yang dibagikan oleh media pemerintah. Tanpa tautan komunikasi langsung yang memungkinkan, semua gambar dan data harus dipantulkan dari satelit terpisah sebelum dikirim ke Bumi.

Misi Bulan sebelumnya telah mendarat di sisi yang menghadap Bumi, tetapi ini adalah pertama kalinya pesawat apa pun mendarat di sisi jauh yang belum dijelajahi dan berbatu. Ye Quanzhi, seorang astronom di Caltech, mengatakan kepada BBC bahwa ini adalah pertama kalinya China "mencoba sesuatu yang belum pernah dilakukan kekuatan luar angkasa lain".

Chang'e-4 diluncurkan dari Pusat Peluncuran Satelit Xichang di Cina pada 7 Desember; tiba di orbit bulan pada 12 Desember. Sisi dekat (L) dan sisi jauh (R) Bulan memiliki beberapa perbedaan utama
Penyelidikan Chang'e-4 bertujuan untuk mengeksplorasi tempat yang disebut kawah Von Kármán, yang terletak di dalam Cekungan Kutub-Aitken (SPA) Selatan yang jauh lebih besar - diperkirakan terbentuk oleh dampak raksasa di awal sejarah Bulan.

"Struktur besar ini memiliki diameter lebih dari 2.500 km (1.550 mil) dan kedalaman 13 km, salah satu kawah tumbukan terbesar di Tata Surya dan cekungan terbesar, terdalam dan tertua di Bulan," Andrew Coates, profesor fisika di UCL's Mullard Laboratorium Ilmu Luar Angkasa di Surrey, mengatakan kepada BBC.

Acara yang bertanggung jawab untuk mengukir cekungan SPA dianggap sangat kuat, itu menembus kerak Bulan dan turun ke zona yang disebut mantel. Para peneliti akan ingin melatih instrumen pada setiap batu mantel yang terkena bencana.