Perum PFN Akan Berubah Menjadi Perusahaan Pembiayaan Film

Perum PFN Akan Berubah Menjadi Perusahaan Pembiayaan Film
ilustrasi. net

MONDAYREVIEW.COM – Sebuah terobosan akan mengubah Perusahaan Film Negara berpindah dari klaster kreatif ke klaster finansial. Kementerian BUMN segera mengarahkan Perum Produksi Film Negara atau PFN sebagai lembaga keuangan perfilman atau film financing yang akan mendanai produksi film-film Indonesia. Perum PFN memang telah lama mati suri. Hidup enggan mati tak mau.

PFN ke depan juga akan banyak berubah. PFN bukan lagi bertarung dengan pembuat film, kita malah mengarahkan PFN menjadi lembaga keuangan perfilman atau film financing. Demikian menurut Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga dalam diskusi daring di Jakarta, Senin malam.

Dengan demikian, menurut Arya, melalui perannya sebagai lembaga keuangan perfilman maka PFN ini akan mengarah dan masuk ke klaster jasa keuangan nantinya.

Keuangan film adalah aspek produksi film yang terjadi selama tahap pengembangan sebelum praproduksi, dan berkaitan dengan penentuan nilai potensial dari film yang diusulkan. Di Amerika Serikat, nilai biasanya didasarkan pada perkiraan pendapatan (umumnya 10 tahun untuk film dan 20 tahun untuk acara televisi), dimulai dengan rilis teater, dan termasuk penjualan DVD, dan rilis ke jaringan televisi siaran kabel baik domestik maupun internasional. dan lisensi maskapai penerbangan dalam penerbangan.

Jadi memang PFN nanti akan mendanai film-film yang ada di Indonesia, sehingga bukan bertarung dengan pembuat-pembuat film yang ada tetapi kita malah mendorong agar film-film Indonesia makin banyak.

Upaya tersebut dapat dilakukan dengan cara PFN akan didorong menjadi BUMN yang berperan sebagai lembaga keuangan perfilman.

Sebelumnya Perum Lembaga Kantor Berita Nasional (LKBN) Antara, Perum Produksi Film Negara (PFN) dan PT Balai Pustaka (Persero) menandatangani nota kesepahaman (MoU) integrasi dalam satu klaster media Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Direktur Utama PFN Judith J Dipodiputro mengatakan nota kesepahaman ini akan menjadi batu lompatan bagi ketiga BUMN tetap bertahan tidak hanya dari tantangan pandemi COVID-19 tetapi juga tantangan masa depan BUMN.

Ia berharap sinergi ketiga perusahaan ini dapat menjadi salah satu kekuatan untuk mendukung BUMN Indonesia bisa bersaing dengan badan usaha milik negara lain khususnya di kawasan regional.

Sementara itu, Direktur Utama Balai Pustaka Achmad Fachrodji mengatakan klaster media merupakan klaster yang tidak terlepas dari industri kreatif termasuk peran insan di dalamnya.

Untuk itu, momentum ini diharapkan memberikan semangat dan manfaat tidak hanya bagi ketiga badan usaha tetapi juga masa depan Indonesia.

Terkait Hibah pemerintah sejumlah negara menjalankan program untuk mensubsidi biaya produksi film. Misalnya, hingga dihapuskan pada Maret 2011, di Inggris Raya, Dewan Film Inggris memberikan dana kepada produser, selama persyaratan tertentu dipenuhi. Demikian dikutip dari Wikipedia.

Banyak fungsi Dewan sekarang telah diambil alih oleh Institut Film Inggris. Negara-negara bagian seperti Georgia, Ohio, Louisiana, New York, Connecticut, Oklahoma, Pennsylvania, Utah, dan New Mexico, akan memberikan subsidi atau kredit pajak asalkan semua atau sebagian dari sebuah film difilmkan di negara bagian tersebut.

Lebih lanjut artikel di Wikipedia terkait hal ini menegaskan bahwa Pemerintah suatu negara bersedia memberikan subsidi produksi film karena mereka berharap hal itu akan menarik individu-individu kreatif ke wilayah mereka dan merangsang lapangan kerja. Selain itu, pengambilan gambar film di lokasi tertentu dapat bermanfaat untuk mengiklankan lokasi tersebut kepada penonton internasional.

Subsidi pemerintah seringkali berupa hibah murni, di mana pemerintah mengharapkan tidak ada keuntungan finansial. Insentif pajak juga dierlakukan untuk mendorong industri film. Beberapa A.S. negara bagian dan provinsi Kanada memiliki antara 15% dan 70% pajak atau insentif tunai untuk tenaga kerja, biaya produksi atau layanan untuk pengeluaran film / televisi / PCgame yang bonafid. Setiap negara bagian dan provinsi berbeda.

Apa yang disebut insentif "uang lunak" ini umumnya tidak direalisasikan sampai produksi teater atau interaktif selesai, semua pembayaran diberikan kepada pekerja, lembaga keuangan, dan perusahaan persewaan atau penyangga di negara bagian atau provinsi yang menawarkan insentif.

Banyak batasan lain yang mungkin berlaku (yaitu, aktor, pemeran, dan kru mungkin harus tinggal di negara bagian atau provinsi). Seringkali, sejumlah pemotretan fisik (fotografi utama) harus diselesaikan dalam batas negara, dan / atau penggunaan lembaga negara.

Ini termasuk fasilitas persewaan, bank, perusahaan asuransi, panggung atau studio yang sehat, agen, agensi, perantara, perusahaan katering, hotel / motel, dll.

Masing-masing mungkin juga harus secara fisik berdomisili di dalam perbatasan negara bagian atau provinsi. Terakhir, insentif tambahan 5% hingga 25%, dapat ditawarkan untuk proyek-proyek di luar musim, daerah berpenghasilan rendah, atau hiburan keluarga yang dilakukan di tempat-tempat ekonomi miskin atau selama bulan-bulan kondisi cuaca buruk di negara bagian yang rawan badai atau provinsi Arktik.

Sejumlah negara telah memperkenalkan undang-undang yang berdampak pada peningkatan pengurangan pajak bagi produser atau pemilik film. Insentif dibuat yang secara efektif menjual pengurangan pajak yang ditingkatkan kepada individu kaya dengan kewajiban pajak yang besar (misalnya, kode IRS bagian 181 dan 199). Orang tersebut sering kali menjadi pemilik sah dari film tersebut atau hak-hak tertentu yang berkaitan dengan film tersebut. Pada tahun 2007, pemerintah Inggris memperkenalkan Kredit Pajak Produser yang menghasilkan subsidi tunai langsung dari bendahara kepada produser film.

Taktik yang relatif baru untuk meningkatkan keuangan adalah melalui tempat penampungan pajak Jerman. Undang-undang perpajakan Jerman mengizinkan investor untuk mengambil pengurangan pajak secara instan bahkan pada produksi non-Jerman dan bahkan jika film tersebut belum diproduksi.

Produser film dapat menjual hak cipta ke salah satu tempat penampungan pajak ini untuk biaya anggaran film, kemudian meminta mereka menyewanya kembali dengan harga sekitar 90% dari biaya aslinya. [Rujukan?] Pada film seharga $ 100 juta, seorang produser bisa menghasilkan $ 10 juta, dikurangi biaya untuk pengacara dan perantara.

Taktik ini menguntungkan film dengan anggaran besar karena keuntungan dari film dengan anggaran lebih sederhana akan dikonsumsi oleh biaya hukum dan administrasi.

Meskipun sering digunakan di masa lalu, skema di atas sudah tidak ada lagi dan digantikan oleh insentif produksi yang lebih tradisional.

Insentif produksi utama adalah Dana Film Federal Jerman [de] (DFFF). DFFF adalah hibah yang diberikan oleh Komisaris Federal Jerman untuk Kebudayaan dan Media. Untuk menerima hibah, produsen harus memenuhi persyaratan yang berbeda termasuk tes kelayakan budaya.

Kalkulator keuangan film di germanfilmfinance.com memeriksa secara online apakah proyek tersebut lulus ujian serta menunjukkan perkiraan hibah yang dihitung secara individual.