PM Abe Mundur, Begini Kesan Kuat di Mata Koleganya

PM Abe Mundur, Begini Kesan Kuat di Mata Koleganya
Shnzo Abe/ nikkei review

MONDAYREVIEW.COM – Dengan alasan kesehatan Shinzo Abe mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri Jepang. Reputasinya yang sangat baik menjadi catatan koleganya sesama pemimpin kelas dunia. Termasuk dalam catatan mantan Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull dalam memoarnya "A Bigger Picture", diterbitkan awal tahun ini.

Dalam semua urusan Turbull dengan Shinzo, Turbull terpesona oleh humornya yang baik, pesonanya, dan di atas segalanya ketenangannya. Turbull bersamanya pada November 2017 pada pertemuan APEC di Da Nang.

Para pemimpin sebelas negara akan menandatangani TPP-11, atau CPTPP. Kesepakatan awal yang mencakup Amerika Serikat telah menjadi elemen kunci dalam poros strategis mantan Presiden Barack Obama ke Asia, dan Jepang, seperti Australia, telah menjadi peserta yang antusias.

Ketika Presiden Donald Trump menarik diri dari kesepakatan itu, hampir semua orang, termasuk Shinzo, mengira bahwa kesepakatan itu sudah mati. Turbull berpendapat bahwa sebelas negara yang tersisa harus melanjutkan tanpa Amerika.

Lawan politik Turbull mengatakan bahwa Turbull mengejar proyek kesombongan yang sia-sia. Shinzo awalnya khawatir bahwa tidak hanya TPP-11 yang berpotensi menyinggung Trump, politik di Jepang juga sangat menantang. Dia telah menjual TPP kepada orang-orang Jepang atas dasar peningkatan akses ke pasar AS, dan sekarang AS keluar.

Terlepas dari semua itu pada Januari 2017, bertemu di Sydney, mereka telah sepakat untuk menjaga kesepakatan tetap berjalan. Dan Shinzo kemudian mulai bekerja, seperti yang Turbull lakukan, untuk membujuk negara-negara TPP yang tersisa agar tetap pada kesepakatan itu.

Jadi pada November 2017, semuanya disepakati. Pulpen sudah siap, kamera berputar. Namun pada menit terakhir Kanada ditarik keluar. Itu memalukan bagi Shinzo dan tuan rumah Vietnam mereka. Tapi dia tidak marah, atau kesal. Dengan tenang mereka menilai kembali situasinya dan sepakat bahwa mereka harus tetap di jalurnya, jika TPP-11 menjadi TPP-10 atau 9 mereka tidak akan menyerah. Dia sangat paham tentang manfaat ekonomi dan strategis dari kesepakatan itu, dan seperti Turbull, bertekad untuk menangkap keduanya.

Dan akhirnya pada Maret 2018 TPP-11 disahkan. Kanada kembali, tidak ada orang lain yang pergi dan kesepakatan itu sekarang berlaku. Itu tidak mungkin terjadi tanpa komitmen Jepang, tetapi Turbull tidak percaya itu bisa terjadi tanpa seorang pemimpin yang bertekad dan terukur seperti Shinzo.

Sangat mudah, sangat jelas, untuk pergi begitu saja. Namun berkat Shinzo, mereka mencapai kesepakatan ini meskipun proteksionisme meningkat dan fakta bahwa hal itu berlaku berarti bahwa negara-negara lain, termasuk semoga AS, akan dapat bergabung seiring waktu.

Ketika Shinzo menjadi PM untuk kedua kalinya pada tahun 2012, dia memiliki pandangan yang jelas tentang apa yang ingin dia capai di wilayah tersebut - Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka di mana supremasi hukum berlaku dan negara-negara kecil dapat mengejar takdir mereka tanpa ditindas atau dipaksa oleh yang lebih besar.

Ancaman utama bagi hal itu tampaknya adalah China yang sedang bangkit dan berpotensi revisionis. Jadi, misi Shinzo adalah memastikan AS tetap berkomitmen di kawasan tersebut dan pada saat yang sama China diyakinkan bahwa ia harus menjadi mitra dalam konsolidasi lebih lanjut dari tatanan berbasis aturan.

Mempertahankan keseimbangan strategis di kawasan ini merupakan bagian penting dari visi jangka panjangnya dan karenanya mereka bekerja sama untuk memulihkan dalam Dialog Keamanan Segi Empat dengan Jepang, Australia, AS, dan India. Pada saat Trump terpilih pada tahun 2016, China telah menekan tetangganya untuk memajukan klaim teritorial di Laut China Timur dan Selatan, diperkuat dengan pembangunan pangkalan operasi di pulau-pulau buatan - semuanya bertentangan dengan hukum internasional.

Pada saat yang sama Korea Utara di bawah pemimpin barunya, Kim Jong Un, meningkatkan provokasinya dengan uji coba nuklir, menolak untuk mengembalikan warga Jepang yang diculik dan menembakkan rudal yang terbang di atas Jepang semuanya ditambah dengan ancaman pembasmian yang mengental darah.

Dan kemudian untuk menambah lingkungan yang memburuk itu, Presiden Trump yang baru terpilih mulai mempertanyakan nilai komitmen Amerika kepada sekutunya di kawasan itu, mengklaim bahwa Jepang tidak memberikan kontribusi yang cukup untuk biaya pangkalan militer Amerika. Gaya kepemimpinannya yang tidak menentu diperhitungkan untuk meresahkan kawan dan musuh, dan banyak orang di kawasan itu mulai mempertanyakan apakah AS dapat diandalkan di masa depan.

Tantangan-tantangan ini menuntut semua kualitas Shinzo. Di Trump, dia harus membangun hubungan kepercayaan dengan seseorang yang sama sekali tidak seperti pemimpin lain yang pernah dia tangani. Ketika mereka bertiga bersama, Turbull dapat melihat bahwa Trump sedang menguji Shinzo, mencoba membuatnya goyah dengan provokasi tentang sejarah Jepang. Shinzo adalah teman yang tidak tergoyahkan, selalu tenang, humoris, tetapi selalu kembali ke masalah yang ingin dikejar.