Siapa Pembunuh Don Quixote? (Bagian 2)

Siapa Pembunuh Don Quixote? (Bagian 2)

MONDAYREVIEW.COM – Film ini mungkin memang absurd. Tapi bukankah kenyataan hari ini juga seringkali tak kalah absurd? Karakter utama film ini adalah Sancho Panza bukan Don Quixote sendiri. Sancho sang pelayan, si serba bisa, skeptis rasional yang pribadinya goyah. Seperti debutan tukang sihir yang tidak menyadari bahwa ia sedang dilantik menjadi seniman kreatif yang misterius. 

Sebagai film yang dilhami oleh karya sastra klasik film ini diulas oleh banyak kritikus. Seperti layaknya novel postmodern Cervantes yang berani, di mana bagian terakhirnya Quixote menyadari menjadi tokoh terkenal karena penerbitan bagian pertama, Film Quixote yang disutradarai Gilliam ini berlapis-lapis.

Plot atau alur kisahnya menggambarkan penafsiran sang sutradara atas gagasan sang penulis novel. Toby, seorang direktur periklanan, berada di pedesaan Spanyol, berusaha keras untuk memproduksi iklan yang menampilkan Don Quixote dan Sancho Panza.

Setelah kegagalan syuting, atasan Toby, sang Bos, memperkenalkannya kepada seorang pedagang jalanan yang menjual kepadanya DVD lama The Man Who Killed Don Quixote. Secara kebetulan, Toby menulis dan menyutradarai film ini sepuluh tahun sebelumnya sebagai mahasiswa.

Sebuah kilas balik menunjukkan siswa Toby yang memilih tukang sepatu tua Javier sebagai Don Quixote. Toby menyadari bahwa syutingnya saat ini berada di dekat lokasi pemotretan The Man Who Killed Don Quixote. Mengambil sepeda motor ke Los Sueños, ia mengetahui bahwa Angelica telah pindah dari ayahnya Raul.

The Man Who Killed Don Quixote adalah film komedi petualangan 2018 yang disutradarai oleh Terry Gilliam dan ditulis oleh Gilliam dan Tony Grisoni, secara longgar didasarkan pada novel Don Quixote oleh Miguel de Cervantes. Gilliam tidak berhasil membuat film berkali-kali selama rentang 29 tahun. Wow!

Gilliam mulai mengerjakan film ini pada tahun 1989, tetapi tidak dapat memperoleh pendanaan sampai tahun 1998 ketika memasuki pra-produksi penuh dengan anggaran $ 32,1 juta tanpa pembiayaan Amerika, dengan Jean Rochefort sebagai Quixote, Johnny Depp sebagai Toby Grummett, abad ke-21 eksekutif pemasaran dilemparkan kembali melalui waktu, dan Vanessa Paradis sebagai pemeran utama wanita.

Syuting dimulai pada tahun 2000 di Navarre, tetapi sejumlah besar kesulitan seperti set dan peralatan hancur oleh banjir, kepergian Rochefort karena sakit, masalah mendapatkan asuransi untuk produksi, dan kesulitan keuangan lainnya menyebabkan penghentian tiba-tiba produksi dan pembatalan berikutnya. Produksi asli adalah subjek dari film dokumenter Lost in La Mancha, yang dimaksudkan untuk dibuat-buat tetapi dirilis sendiri pada tahun 2002.

Gilliam berulang kali berupaya meluncurkan kembali produksi antara 2003 dan 2016, yang mencakup Depp, Ewan McGregor dan Jack O'Connell sebagai Toby dan Robert Duvall, Michael Palin, dan John Hurt sebagai Quixote.

Namun, semua akhirnya dibatalkan karena berbagai alasan, seperti gagal mendapatkan dana, jadwal sibuk Depp dan akhirnya kehilangan minat dalam proyek, dan Hurt didiagnosis dengan kanker yang pada akhirnya akan mengakibatkan kematiannya.

Setelah upaya gagal yang lain, secara tak terduga dilaporkan pada Maret 2017 bahwa syuting akhirnya dimulai, dengan Adam Driver, yang dikonfirmasi sebagai Toby pada 2016 dan membantu mengamankan pendanaan, dan Jonathan Pryce sebagai Quixote. Pada 4 Juni 2017, Gilliam mengumumkan bahwa syuting film itu selesai, 17 tahun setelah awalnya dimulai.

The Man Who Killed Don Quixote ditayangkan perdana pada 19 Mei 2018, secara bersamaan bertindak sebagai film penutup di Festival Film Cannes 2018 dan dirilis di bioskop Prancis. Gilliam menghadapi kesulitan dalam proses merilis film di seluruh dunia, sebagian karena perselisihan hukum yang panjang dengan mantan produser Paulo Branco. Selanjutnya, film ini hanya dirilis di beberapa negara lain, termasuk Belgia, Spanyol dan Portugal; dirilis di Amerika Serikat dan Kanada pada 10 April 2019.