Urban Farming dan Kesiapan Lulusan SMK Pertanian Mengembangkannya

Urban Farming dan Kesiapan Lulusan SMK Pertanian Mengembangkannya

MONDAYREVIEW.COM- Belajar di bidang pertanian semakin menarik. Walaupun anak muda banyak yang tidak mau jadi petani. Padahal kebutuhan pangan dunia meningkat. Dari budi daya, pengolahan hasil hingga pemasaran dan distribusi hasilnya membutuhkan keahlian dan ketersediaan SDM. 

Di SMK 63 Jakarta ada laboratorium dalam bentuk kebun yang sangat memadai untuk mendorong para siswanya memahami sekaligus mampu mempraktikkan berbagai metode dalam pertanian modern. Kebun itu bisa menjadi tempat mempraktikkan berbagai teknik dan metode pertanian mutakhir. 

Urban farming atau pertanian di perkotaan menjadi salah satu pilihan di saat lahan semakin terbatas dan banyak daerah pinggiran menjadi kota-kota baru.Di bidang pembenihan teknologi yang digunakan semakin canggih. Salah satunya berkaitan dengan teknologi kultur jaringan. Teknologi yang kelak berkembang dan menjadi dasar teknologi kloning.

Kultur jaringan adalah suatu metode untuk mengisolasi bagian dari tanaman seperti sekelompok sel atau jaringan yang ditumbuhkan dalam kondisi aseptik, sehingga bagian tanaman tersebut dapat memperbanyak diri tumbuh menjadi tanaman lengkap kembali

Memberi nilai tambah pada hasil pertanian menjadi salah satu agenda penting. Hingga dari sisi daya saing produk pertanian dan nilai keekonomiannya bisa ditingkatkan. Food processing banyak dibutuhkan dan diminati. Bahkan ada mahasiswa Indonesia yang belajar sampai ke luar negeri untuk mendalaminya. 

Ada juga bidang keahlian agribisnis pengolahan hasil pertanian. Di tingkat petani sampai industri besar membutuhkan lulusan SMK bidang ini. Keterampilan dari lulusan sekolah kejuruan secara teknis sangat mumpuni dan sesuai dengan kebutuhan dunia usaha dan dunia industri. 

Hadiri konferensi makanan hari ini dan kemungkinan besar akan ada risalah tentang pertanian 

Pertanian perkotaan sering dikacaukan dengan berkebun, bertani atau bertani. Pertanian perkotaan mengasumsikan tingkat perdagangan, pertumbuhan produk yang akan dijual sebagai kebalikan dari ditanam untuk konsumsi pribadi atau berbagi. Di kebun komunitas, tidak ada kegiatan komersial semacam itu.

Pembaca tidak harus menjadi perusahaan untuk menjadi pertanian perkotaan atau memiliki sebidang tanah yang luas. Seorang individu, beberapa teman, entitas nirlaba, atau kelompok lingkungan dapat memulai dan menjalankan pertanian perkotaan. Tidak ada satu outlet penjualan yang benar untuk pertanian perkotaan. Makanan dapat dijual ke restoran atau di pasar petani, diberikan ke dapur umum setempat atau gereja, tetapi makanan tersebut dinaikkan terutama untuk dipindahkan (melalui beberapa bentuk perdagangan) dari petani ke pengguna.

Ketika semakin banyak dari kita mulai memahami sistem makanan kita, semakin banyak dari kita mencari lebih banyak input tentang bagaimana makanan ditanam, bagaimana itu diperlakukan setelah dipanen dan bagaimana ia bergerak dari satu tempat di sepanjang rute makanan ke yang lain. Orang-orang mulai memahami sejauh mana perjalanan makanan, dan bahwa mereka, sebagai konsumen, tidak memiliki suara dalam apa yang tumbuh atau bagaimana itu tumbuh. Pertanian perkotaan dapat mengubah itu dan dengan melakukan itu dapat mengambil tempat yang tepat adalah sistem pangan yang lebih besar.

Pertanian perkotaan telah menjadi sarana untuk meningkatkan akses ke makanan yang ditanam secara lokal dan cara memperkenalkan kembali masyarakat pada banyak aspek pangan yang telah hilang sebagai budaya. Bagaimana makanan tumbuh, apa yang tumbuh secara regional dan musiman adalah pelajaran penting dan menjadikan konsumen perkotaan yang lebih berpengetahuan. Pertanian perkotaan dapat menjadi garis depan sistem pangan.

Bagi sebagian orang istilah urban menyiratkan kota terdalam, seperti di mana Greensgrow berada. Bagi yang lain, urban berarti area-area yang berada di pinggiran kota (yang oleh sebagian orang disebut sebagai peri-urban). Tidak ada satu karakterisasi ukuran atau penempatan; beberapa berada di atap rumah, di tempat pembuangan sampah, ladang coklat, atau daerah di mana perumahan atau industri mungkin telah dihancurkan. Beberapa kota melepaskan bagian dari sistem taman mereka untuk memungkinkan petani perkotaan menanam benih mereka. Setiap pertanian perkotaan berbeda sama seperti setiap pertanian pedesaan berbeda.

Zonasi memainkan peran besar dalam pertanian perkotaan. Ini dapat menentukan jenis pertumbuhan apa yang diizinkan, apakah hewan, penjualan eceran, dan bahkan pendidikan dapat menjadi bagian dari operasi.

Banyak kota memiliki beberapa batasan untuk memelihara hewan dengan hasil bahwa sebagian besar peternakan perkotaan tidak memelihara hewan untuk tujuan produksi. Bertani, besar atau kecil, hampir selalu merupakan kegiatan yang diatur.

Produksi dan penjualan makanan berpotensi penuh dengan masalah keamanan dan pertanggungjawaban, serta masalah perdagangan, zonasi dan budaya. Memproduksi makanan untuk dimakan orang-orang adalah tanggung jawab besar dan tidak boleh dilakukan tanpa banyak pemikiran dan perencanaan.

Beberapa pertanian perkotaan dibangun secara eksklusif untuk program pendidikan, pelatihan atau masuk kembali. Banyak yang dibangun untuk meningkatkan akses makanan di komunitas tertentu atau untuk melanjutkan budaya kuliner tradisional. Beberapa dibangun sebagai keprihatinan nirlaba, mengakui bahwa penghematan pada transportasi makanan dapat membuat pertanian perkotaan layak secara finansial serta lebih bertanggung jawab terhadap lingkungan.

Bagi yang lain keadilan pangan adalah alasan untuk mengembangkan pertanian perkotaan di komunitas mereka, yang berarti meningkatkan akses ke makanan segar untuk masyarakat yang kurang beruntung secara ekonomi. (ADV)