Wabah Corona dan Dampak Ekonominya

Wabah Corona dan Dampak Ekonominya
(c) xinhua

MONDAYREVIEW.COM –  Epidemi virus Corona yang diidentifikasi dengan penamaan ilmiah nCoV meluas. Korban berjatuhan semakin banyak. Tak kurang 106 tewas hingga berita ini diturunkan. Krisis ini mengganggu transportasi domestik. Layanan bus jarak jauh telah dihentikan bukan hanya di Provinsi Hubei yang menjadi pusat wabah, tapi juga di Beijing, Tianjin, dan wilayah lainnya.

Negara-negara lain juga merasakan dampaknya. Pemerintah melarang tur wisata grup dengan tujuan luar negeri, termasuk ke Jepang. Demikian laporan situs berita NHK Jepang. Sebagai salah satu tetangga terdekat tentu Jepang sangat waspada terhadap kemunkinan meluasnya wabah ini.

Pemerintah Tiongkok telah mengisolasi sejumlah kota. Tak kurang dari 56 juta orang tidak bisa meninggalkan kota-kota tertentu. Sejumlah tempat wisata utama juga ditutup, termasuk Kota Terlarang di Beijing dan Disneyland di Shanghai.

NHK menengarai wabah ini akan mempengaruhi pergerakan saham dan setimen pasar. Bursa Saham Shanghai semestinya kembali dibuka pada Jumat (31/01/2020), tapi diundur hingga Senin (03/02/2020). Sebuah upaya antisipasi yang tentu diperlukan mengingat merebaknya virus ini ke beberapa kota bahkan 16 negara dilaporkan telah terpapar virus ini.

Hal itu sejalan dengan keputusan pemerintah untuk memperpanjang masa liburan Tahun Baru Imlek sebagai upaya penanggulangan penyebaran infeksi. Masa liburan semestinya berlangsung hingga Kamis (30/01/2020), tapi sekarang diperpanjang hingga Minggu (02/02/2020).

Sementara Kantor Berita Xinhua melaporkan mobilisasi massa dilakukan untuk merespon penyebaran wabah ini. Pada hari Senin, kota pelabuhan utara Tianjin dan provinsi timur Zhejiang dan Anhui serta kota barat daya Chongqing mulai menangguhkan layanan bus penumpang jalan raya antar provinsi. Sebelumnya, Shanghai dan Provinsi Qinghai telah menghentikan layanan bus serupa.

Beijing juga telah meluncurkan deteksi suhu di 55 stasiun kereta bawah tanah, termasuk berhenti di stasiun kereta api dan Bandara Internasional Ibukota Beijing. Penumpang dengan suhu tubuh abnormal akan dikirim ke rumah sakit.

Stasiun kereta bawah tanah dan bus Beijing juga telah meningkatkan pekerjaan pembersihan dan desinfeksi. Setiap gerbong kereta diperintahkan untuk didesinfeksi setiap hari. Pintu masuk dan keluar, eskalator, mesin swalayan, toilet, dan area umum stasiun kereta bawah tanah lainnya didesinfeksi tiga kali sehari.

Sementara itu situs marketwatch.com melansir bahwa epidemi ini tidak akan menggerus ekonomi Tiongkok. Ada tiga faktor penting dapat membatasi dampak virus.

Pertama, berbeda dengan wabah SARS, Cina sekarang berada di era perdagangan internet, dengan konsumen semakin melakukan belanja online mereka. Sebagian besar pengurangan penjualan offline karena virus kemungkinan akan diimbangi dengan peningkatan pembelian online.

Dan sebagian besar liburan yang dibatalkan hari ini mungkin akan digantikan oleh perjalanan di masa depan, karena rumah tangga yang lebih mampu telah menyisihkan anggaran perjalanan liburan.

Banyak pabrik telah menjadwalkan penghentian produksi selama liburan Tahun Baru China, sehingga waktu epidemi dapat meminimalkan kebutuhan untuk penghentian lebih lanjut. Demikian pula, banyak kantor pemerintah dan sekolah telah merencanakan penutupan liburan secara terpisah dari wabah virus.

Pemerintah baru saja mengumumkan perpanjangan masa liburan, tetapi banyak perusahaan akan menemukan cara untuk mengganti waktu yang hilang di akhir tahun. Dengan demikian dampak negatif jangka pendek cenderung terkonsentrasi di antara restoran, hotel, dan maskapai penerbangan.

Kedua, semua laporan menunjukkan bahwa coronavirus Wuhan kurang mematikan dibandingkan SARS (meskipun pada awalnya mungkin memiliki tingkat penularan yang lebih cepat). Sama pentingnya, pihak berwenang Cina telah jauh lebih cepat daripada mereka selama episode SARS dalam bergerak dari mengendalikan informasi ke mengendalikan penyebaran virus.

Dengan menerapkan langkah-langkah agresif untuk mengisolasi pasien aktual dan potensial dari populasi lainnya, pihak berwenang telah meningkatkan peluang mereka untuk mengatasi epidemi lebih cepat. Itu, pada gilirannya, meningkatkan kemungkinan bahwa output ekonomi yang hilang kuartal ini akan diimbangi dengan peningkatan aktivitas di sisa tahun ini.

Ketiga, terlepas dari apakah negosiator perdagangan China menyadari beratnya virus Wuhan ketika mereka menandatangani kesepakatan perdagangan "fase satu" dengan Amerika Serikat pada 15 Januari, waktu perjanjian itu ternyata menguntungkan.

Dengan meningkatkan impor sungkup muka dan perbekalan medis dari AS (dan di tempat lain), Cina dapat secara simultan mengatasi krisis kesehatan dan memenuhi janjinya berdasarkan kesepakatan untuk mengimpor lebih banyak barang.