Waspadai Klaster Perkantoran, Keluarga, dan Pilkada

Waspadai Klaster Perkantoran, Keluarga, dan Pilkada
Sidang Kabinet Paripurna/ presiden.go.id

MONDAYREVIEW.COM – Tak hanya aktivitas ekonomi yang harus bergerak, pilkada pun sudah memasuki tahap-tahap menentukan. Sementara wabah virus korona semakin merebak. Sementara negara-negara jiran sudah mampu mengendalikan penyebaran wabah ini Indonesia berada pada situasi sebaliknya.   

Sidang Paripurna Kabinet memberi sinyal bahwa fokus utama pemerintah dalam penanganan pandemi ialah tetap mengutamakan kesehatan dan keselamatan masyarakat. Penanganan di sektor kesehatan yang baik menjadi kunci agar penanganan ekonomi yang berjalan beriringan dengannya juga dapat berjalan baik.

Presiden menegaskan bahwa kunci dari ekonomi kita agar baik adalah kesehatan yang baik. Kesehatan yang baik akan menjadikan ekonomi kita baik. Artinya fokus kita tetap nomor satu ialah kesehatan.

Untuk itu, Kepala Negara memerintahkan jajarannya untuk benar-benar berfokus pada upaya penanganan pandemi Covid-19. Dari penanganan pandemi yang baik, kegiatan perekonomian pun juga akan pulih mengikuti.

Dalam kesempatan tersebut, Presiden juga mengingatkan jajarannya untuk dapat mengantisipasi penyebaran pandemi melalui tiga klaster, yakni klaster perkantoran, klaster keluarga, dan klaster Pilkada.

Berkaitan dengan uji usap Covid-19, Presiden Joko Widodo mengarahkan agar pelaksanaan uji tersebut dilakukan dengan lebih terencana sehingga dapat dilakukan secara merata di wilayah-wilayah di Indonesia. Seperti beberapa di antaranya ialah mengenai penentuan jumlah lab ideal di suatu daerah serta distribusi reagen uji usap di masing-masing wilayah yang ada.

Ekonomi Vietnam dan Singapura di tengah pandemi.

Sektor pertanian menikmati surplus perdagangan sebesar US $ 6,2 miliar selama delapan bulan terakhir tahun 2020, meningkat dari tahun ke tahun sebesar 4,9%, menurut Kementerian Pertanian dan Pembangunan Pedesaan. Demikian laporan portal berita resmi Vietnam Chinphu.

Ekspor pertanian-kehutanan-akuatik dalam delapan bulan diperkirakan mencapai US $ 26,15 miliar, penurunan tahun-ke-tahun sebesar 0,9%.

Di bulan Agustus, Vietnam memperoleh US $ 3,6 miliar dari ekspor produk pertanian-kehutanan-akuatik, naik 3,5% dibandingkan bulan sebelumnya.

Ekspor pertanian-kehutanan-akuatik dalam delapan bulan pertama diperkirakan mencapai US $ 26,15 miliar, turun 0,9% dari tahun ke tahun.

Dari angka tersebut, ekspor produk pertanian utama utama mencapai hampir US $ 12 miliar, turun 3,2% dan ekspor air memperoleh US $ 5,2 miliar, turun 5,3% sementara ekspor produk utama kehutanan naik 10,3% dibandingkan periode yang sama tahun lalu, menjadi lebih dari US $ 7,8. milyar.

Selama periode pengamatan, impor produk pertanian-kehutanan-akuatik mencapai US $ 19,9 miliar, turun 2,5%, US $ 16 miliar di antaranya dihabiskan untuk mengimpor produk utama pertanian-kehutanan-akuatik, turun 5,2%.

 

Wakil Menteri Pertanian dan Pembangunan Pedesaan Ha Cong Tuan mengatakan bahwa sektor pertanian mengharapkan memperoleh US $ 41 miliar dari ekspor pada tahun 2020 karena pandemi COVID-19 mulai dikendalikan pada bulan-bulan mendatang tahun ini.

Ekonom sektor swasta mengharapkan ekonomi Singapura berkontraksi 6 persen tahun ini, sedikit penurunan dari perkiraan sebelumnya penurunan 5,8 persen menyusul kemerosotan yang lebih buruk dari perkiraan pada kuartal kedua.

Hal itu menurut survei triwulanan terbaru dari Monetary Authority of Singapore (MAS) yang dirilis pada Senin (7/9), yang menyurvei 26 ekonom dan analis.

Para pengamat ekonomi lokal sebelumnya memperkirakan penurunan 11,8 persen tahun-ke-tahun pada kuartal April hingga Juni, tetapi produk domestik bruto triwulanan resmi (PDB) menunjukkan penurunan 13,2 persen di tengah permintaan eksternal yang tidak terdengar dan "pemutus sirkuit domestik". "Periode yang melihat penutupan bisnis yang meluas.

PDB kuartal kedua menandai kinerja kuartalan terburuk yang pernah ada di Singapura, tetapi itu bisa menjadi palung bagi perekonomian karena mereka yang disurvei oleh MAS memperkirakan kontraksi yang lebih kecil sebesar 7,6 persen pada kuartal ketiga, survei menunjukkan.