Connect with us

Hi, what are you looking for?

Perspektif

Transformasi Digital BUMN dan Identifikasi Ancaman Keamanan Siber 

Transformasi digital bukan sekadar tentang mengadopsi teknologi, tetapi juga tentang meningkatkan efisiensi dan pelayanan. BUMN telah menerapkan digitalisasi di sektor-sektor kunci seperti transportasi, kelistrikan, kesehatan, dan jasa keuangan. 

Poin-poin Penting : 

  1. Transformasi Digital BUMN adalah penting untuk meningkatkan efisiensi, tetapi dihadapi dengan tantangan seperti keamanan siber dan regulasi yang belum sepenuhnya sesuai.
  2. Ancaman Keamanan Siber seperti malware dan phishing mengancam BUMN, membutuhkan langkah-langkah keamanan yang komprehensif dan kesadaran yang meningkat.
  3. Peningkatan Kesadaran dan Kepatuhan Regulasi penting bagi BUMN untuk mengatasi tantangan keamanan siber, melalui pelatihan karyawan dan kolaborasi dengan ahli keamanan serta regulator.

ADA kemudahan ada pula ancaman di balik digitalisasi. Tetapi kita tidak mungkin berhenti atau melangkah mundur mengingkari jalan peradaban yang melaju bersama kemajuan digital. Digitalisasi telah menjadi tonggak utama dalam evolusi bisnis modern, dengan kemampuannya untuk mengubah proses internal bisnis secara fundamental. 

Entitas bisnis baik swasta maupun BUMN harus mau tidak mau harus melakukan transformasi digital. Pelaku bisnis besar, menengah, bahkan usaha kecil pun cepat atau lambat harus menyesuaikan diri dengan dunia digital. Terutama dalam mengelola aspek pemasaran dan transaksi pembayaran. 

Kementerian BUMN telah mengidentifikasi peluang ekonomi digital dan mendorong transformasi ini melalui inisiatif digitalisasi.Transformasi digital bukan sekadar tentang mengadopsi teknologi, tetapi juga tentang meningkatkan efisiensi dan pelayanan. BUMN telah menerapkan digitalisasi di sektor-sektor kunci seperti transportasi, kelistrikan, kesehatan, dan jasa keuangan. 

Namun, transformasi digital tidak datang tanpa tantangan. Beberapa kendala yang dihadapi meliputi keamanan cyber, persaingan yang semakin ketat, pembangunan sumber daya manusia yang sesuai, dan regulasi yang belum sepenuhnya mengikuti perkembangan zaman. Selain itu, faktor-faktor seperti perkembangan teknologi yang cepat, peningkatan kompetitor, dan perubahan pola masyarakat juga menjadi hambatan dalam mewujudkan transformasi digital yang komprehensif.

Menyikapi tantangan tersebut, perlu adanya pendekatan yang holistik dan terencana. Edukasi secara berkala dan peningkatan kesadaran akan pentingnya transformasi digital menjadi kunci dalam mengatasi kendala-kendala tersebut. Langkah-langkah konkret seperti meningkatkan kesadaran akan teknologi, sosialisasi teknologi yang akan digunakan, dan mempersiapkan tim yang siap dengan digitalisasi, menjadi landasan dalam merangkul perubahan ini.

Tantangan-tantangan seperti kesenjangan digital, disrupsi teknologi, isu data dan keamanan, serta perubahan budaya perusahaan yang ekstrim, memerlukan upaya kolaboratif dari berbagai pihak. Meningkatkan kompetensi sumber daya manusia dan memastikan adanya pemahaman yang mendalam tentang manfaat transformasi digital menjadi langkah krusial dalam mengatasi hambatan ini.

Era digitalisasi juga menuntut adaptasi yang cepat dalam berbagai sektor, termasuk logistik. Meskipun digitalisasi logistik dapat mengurangi peran manusia, penting untuk mempersiapkan SDM agar mampu beradaptasi dengan perubahan dan meningkatkan kompetensi untuk tugas-tugas yang tidak dapat dilakukan oleh otomatisasi.

Tantangan Keamanan Siber dalam Transformasi Digital BUMN

Transformasi digital BUMN membawa sejumlah tantangan, dan salah satunya adalah keamanan siber. Seiring dengan peningkatan ketergantungan pada teknologi digital, risiko terhadap serangan siber juga semakin meningkat. Berikut adalah beberapa tantangan utama keamanan siber dalam transformasi digital BUMN:

Pertama, Serangan Siber yang Kompleks: Serangan siber dapat berasal dari berbagai pihak, mulai dari peretas individu hingga organisasi kriminal dan bahkan negara. Bentuk serangan bisa beragam, termasuk malware, phishing, ransomware, dan serangan DDoS.

Serangan ini dapat menyebabkan kerugian finansial yang signifikan bagi BUMN, baik melalui pencurian dana maupun pemulihan sistem yang terinfeksi. Selain itu, serangan siber semacam ini juga dapat merusak reputasi perusahaan dan memengaruhi kepercayaan pelanggan dan pemegang saham.

Untuk mengatasi serangan siber semacam ini, BUMN harus menerapkan langkah-langkah keamanan yang komprehensif, termasuk pelatihan kesadaran karyawan, penggunaan perangkat lunak keamanan yang canggih, dan pemantauan sistem yang terus-menerus. Selain itu, penting juga untuk memiliki prosedur tanggap darurat yang jelas dan rencana pemulihan yang cepat untuk merespons dan memulihkan sistem setelah terjadi serangan.

Kedua, Data Sensitif: BUMN seringkali memiliki data sensitif, termasuk informasi keuangan, data pelanggan, dan rahasia perusahaan. Jika data ini diretas atau dicuri, dapat menyebabkan kerugian besar baik secara finansial maupun reputasi. Data sensitif adalah informasi yang memiliki nilai tinggi dan harus dilindungi secara ketat agar tidak jatuh ke tangan yang salah. 

Penting untuk mengidentifikasi, mengklasifikasikan, dan melindungi data sensitif dengan langkah-langkah seperti enkripsi, kontrol akses yang ketat, pemantauan aktivitas, dan perlindungan perimeter. Selain itu, kesadaran pengguna juga penting untuk meningkatkan pemahaman tentang pentingnya keamanan data sensitif dan mematuhi kebijakan keamanan yang telah ditetapkan perusahaan. 

Dengan menerapkan langkah-langkah antisipasi ini, perusahaan dapat mengurangi risiko kebocoran atau penyalahgunaan data sensitif, menjaga kepercayaan pelanggan, dan melindungi reputasi perusahaan.

Ketiga, Kepatuhan Regulasi: BUMN harus mematuhi berbagai regulasi terkait keamanan data, seperti Undang-Undang Perlindungan Data Pribadi (UU PDP). Kepatuhan terhadap regulasi ini menjadi tantangan tambahan dalam menjaga keamanan siber.

Kendala kepatuhan regulasi merujuk pada hambatan atau tantangan yang dihadapi oleh suatu entitas, seperti perusahaan, dalam mematuhi ketentuan dan peraturan yang ditetapkan oleh badan pengatur atau regulator. Ini dapat mencakup persyaratan hukum yang berkaitan dengan berbagai aspek bisnis, termasuk perlindungan data, keamanan informasi, lingkungan, kesehatan, dan keamanan kerja. 

Dalam konteks perlindungan data, misalnya, kendala kepatuhan regulasi bisa melibatkan persyaratan untuk mengelola dan melindungi data pribadi pelanggan sesuai dengan standar yang ditetapkan oleh hukum privasi data yang berlaku.

Keempat, Tingkat Kesadaran yang Rendah: Kesadaran akan pentingnya keamanan siber seringkali rendah di kalangan karyawan BUMN. Ini dapat menyebabkan celah keamanan karena kurangnya pemahaman tentang praktik terbaik dalam menghadapi ancaman siber.

Tingkat kesadaran yang rendah mengacu pada kurangnya pemahaman atau perhatian terhadap pentingnya suatu isu atau praktek tertentu, baik dalam lingkungan individu maupun organisasi. Dalam konteks transformasi digital dan keamanan informasi, kesadaran yang rendah dapat berarti bahwa individu atau organisasi tidak menyadari risiko dan konsekuensi dari serangan siber atau pelanggaran keamanan data, atau tidak mengerti bagaimana melindungi diri atau perusahaan mereka dari ancaman tersebut.

Untuk mengatasi tantangan ini, BUMN perlu meningkatkan kesadaran akan pentingnya keamanan digital, menerapkan kebijakan keamanan yang ketat, dan melaksanakan pelatihan reguler bagi karyawan tentang praktik keamanan informasi. Dengan langkah-langkah ini, BUMN dapat melindungi data sensitif mereka dan memastikan kelangsungan operasi yang lancar di era digital yang semakin kompleks.

Dengan mengambil langkah-langkah ini, BUMN dapat mengurangi risiko serangan siber dan menjaga keamanan data mereka saat melakukan transformasi digital. Keamanan siber harus menjadi prioritas utama dalam strategi transformasi digital mereka, karena kerugian akibat pelanggaran keamanan dapat sangat merugikan bagi perusahaan dan stakeholder mereka.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like

Perspektif

Mengejutkan sekaligus membanggakan, film berjudul ‘Autobiography’ akhirnya mewakili Indonesia untuk berkompetisi di Piala Oscar 2024. Mengejutkan, karena meski merupakan karya perdana Makbul Mubarak, namun...

Vidiopedia

Freeport-McMoRan, perusahaan asal Amerika Serikat yang memiliki tambang emas terbesar di dunia, salah satunya di Indonesia. Sejak lama, perusahaan ini jadi sorotan karena masalah...

Ragam

Diantara butir pernyataannya Muhammadiyah menegaskan agar Israel tidak menjadikan perang ini sebagai alasan untuk terus melakukan aneksasi dan agresi ke wilayah Palestina, menghimbau agar...

Perspektif

Perdebatan yang selama ini berkembang menempatkan politik identitas seakan sama dengan identitas politik. Dengan pernyataan ini maka akan ada reaksi dari pendukung Cak Imin...