Connect with us

Hi, what are you looking for?

Perspektif

Strategi Telkom Indonesia: Menggaet Mitra Strategis dalam Bisnis Data Center

Salah satu rencana Telkom Indonesia di tahun 2024 ini adalah menggaet mitra strategis dalam pengelolaan bisnis data center. Caranya melalui mekanisme private placement atau proses penawaran saham kepada investor-investor tertentu secara langsung, bukan melalui penawaran umum atau bursa efek.

Poin-poin Penting : 

  1. Pentingnya Bisnis Data Center bagi Indonesia: Bisnis data center menjadi tulang punggung infrastruktur digital, mendukung pertumbuhan ekonomi dan inovasi di masa depan, serta menjadi kebutuhan krusial dalam mewujudkan visi digital Indonesia.
  2. Strategi Private Placement Telkom: Telkom Indonesia menggunakan strategi private placement untuk menggaet investor strategis dalam pengembangan Neutra DC, anak perusahaan mereka di bidang pusat data, memastikan pendanaan yang diperlukan tanpa harus melalui pasar saham terbuka.
  3. Kolaborasi dan Kemitraan sebagai Kunci Sukses: Kolaborasi dengan investor strategis membawa tidak hanya pendanaan, tetapi juga keahlian dan teknologi terbaru yang memastikan keunggulan kompetitif di masa mendatang, memperkuat posisi Telkom Indonesia dalam pasar data center yang semakin kompetitif.

Di tengah lautan data yang tak terbatas, data center menjadi jantung yang memompa kehidupan digital. Dalam upaya mewujudkan visi digital Indonesia, bisnis data center bukanlah sekadar peluang, tetapi suatu keharusan. Sebagai tulang punggung infrastruktur digital, data center tidak hanya menjadi kebutuhan, tetapi juga fondasi bagi pertumbuhan ekonomi dan inovasi di masa depan.

Salah satu rencana Telkom Indonesia di tahun 2024 ini adalah menggaet mitra strategis dalam pengelolaan bisnis data center. Caranya melalui mekanisme private placement atau proses penawaran saham kepada investor-investor tertentu secara langsung, bukan melalui penawaran umum atau bursa efek. Dalam kasus ini, Telkom Indonesia menggunakan strategi private placement untuk menggaet investor strategis dalam pengembangan Neutra DC, anak perusahaan mereka di bidang pusat data. 

Dengan cara ini, Telkom Indonesia dapat mengamankan pendanaan yang diperlukan untuk ekspansi Neutra DC tanpa harus melalui pasar saham terbuka, dan sekaligus menggandeng investor yang dapat membawa modal, teknologi, atau keahlian tambahan untuk mendukung pertumbuhan bisnis mereka dalam bisnis data center.

Sebuah rencana tentu punya alasan yang matang. Sehingga peluang yang ada di depan mata dapat dimanfaatkan dan digarap. Dalam hal ini kita perlu menelisik apa dan bagaimana bisnis data center ini. Dan betapa pentingnya bisnis ini bagi kepentingan nasional. 

Bisnis data center telah menjadi tulang punggung bagi infrastruktur digital di berbagai negara di seluruh dunia. Sebagai pusat penyimpanan, pemrosesan, dan distribusi data, data center memainkan peran kunci dalam mendukung perkembangan teknologi informasi dan komunikasi. Indonesia, dengan populasi yang besar dan pertumbuhan ekonomi yang pesat, tidak terkecuali dalam mengenali potensi bisnis yang terkandung di dalamnya.

Sebagai negara dengan pertumbuhan ekonomi yang kuat dan perkembangan teknologi yang pesat, Indonesia menawarkan peluang bisnis yang besar di sektor data center. Pertama-tama, potensi pasar yang luas di Indonesia menjanjikan permintaan yang tinggi untuk layanan data center. Dengan populasi lebih dari 270 juta orang dan pertumbuhan cepat dalam penggunaan internet dan perangkat mobile, permintaan akan infrastruktur digital terus meningkat. Dalam proyeksi ekonomi digital di Asia Tenggara, Indonesia diharapkan akan berkontribusi sebesar 40 persen pada tahun 2025 mendatang.

Pemain utama dalam bisnis data center di Indonesia adalah perusahaan telekomunikasi dan teknologi informasi yang memiliki infrastruktur yang kuat dan jangkauan yang luas. Salah satu pemain terkemuka dalam industri ini adalah PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM), perusahaan badan usaha milik negara (BUMN) di bidang telekomunikasi. Telkom, dengan kehadiran yang mapan dan infrastruktur yang solid, menjadi salah satu pemain utama dalam menyediakan layanan data center di Indonesia. Selain itu, ada juga pemain swasta lainnya seperti Lintasarta dan Indosat Ooredoo yang turut berperan dalam memenuhi kebutuhan akan infrastruktur data center di Indonesia.

Namun demikian, potensi bisnis data center di Indonesia juga menarik perhatian dari pemain global. Perusahaan-perusahaan teknologi besar seperti Google, Amazon, dan Microsoft telah menunjukkan minat dalam memperluas kehadiran mereka di Indonesia melalui investasi dalam infrastruktur data center. Kolaborasi antara pemain lokal dan global dapat membawa manfaat besar bagi perkembangan ekosistem digital di Indonesia, dengan membawa teknologi terbaru dan meningkatkan daya saing industri lokal.

Dalam konteks bisnis data center, kolaborasi dan kemitraan menjadi kunci sukses dalam memaksimalkan potensi pasar dan memenuhi kebutuhan pelanggan. Telkom Indonesia, sebagai contoh, sedang mencari mitra untuk mengembangkan bisnis data center mereka. Dengan mencari mitra yang dapat membawa kompetensi, pelanggan, dan modal, Telkom berharap dapat mengakselerasi pertumbuhan bisnis data center mereka dan memperkuat posisi mereka sebagai pemain utama di Indonesia dan di tingkat regional ASEAN.

Dalam menghadapi tantangan dan peluang yang ada, pengembangan bisnis data center di Indonesia tidak hanya menjadi strategis bagi pemain industri, tetapi juga menjadi penting dalam mendukung transformasi digital yang sedang berlangsung di berbagai sektor ekonomi. Dengan infrastruktur yang kokoh dan kemitraan yang kuat, bisnis data center di Indonesia memiliki potensi besar untuk terus berkembang dan memberikan kontribusi yang signifikan bagi ekonomi digital di masa depan.

Tahun 2024 menjadi momentum penting bagi Telkom dalam mengembangkan bisnis data center. Fokus perusahaan saat ini terletak pada strategi private placement untuk memajukan Neutra DC, anak perusahaannya di bidang pusat data. 

Langkah ini diharapkan mampu memperkuat posisi Telkom sebagai pemain utama dalam pasar data center Indonesia yang semakin kompetitif. Dengan menawarkan 49% saham Neutra DC kepada investor strategis, Telkom mengantisipasi pendanaan sebesar Rp 5 triliun, yang akan dialokasikan untuk memperluas kapasitas dan jangkauan layanan Neutra DC.

Neutra DC memfokuskan diri pada pelanggan hyperscale dan enterprise, sejalan dengan trend pertumbuhan permintaan data center dari sektor tersebut. Pelanggan hyperscale biasanya merupakan perusahaan teknologi besar seperti Google, Amazon, Facebook, dan Microsoft, yang memiliki permintaan yang sangat besar terhadap infrastruktur data center untuk mendukung layanan online mereka. Mereka memerlukan lingkungan komputasi yang sangat besar dan fleksibel untuk menangani jumlah data yang luar biasa besar dan menanggapi permintaan pengguna dengan cepat dan efisien.

Telkom juga terlibat dalam pembangunan dua hyperscale data center di Bekasi dan Cibitung, dengan total kapasitas mencapai 20 MW. Selain itu, Neutra DC merintis solusi edge computing untuk mencapai pelanggan di luar Jawa. Kerjasama dengan mitra strategis menjadi kunci dalam memperkuat layanan dan jangkauan Neutra DC, menawarkan manfaat berupa pendanaan untuk ekspansi, transfer teknologi, dan peningkatan daya saing.

Meskipun Telkom menunjukkan komitmen yang kuat dalam mengembangkan bisnis data center, tantangan pun tidak terelakkan. Pasar data center Indonesia semakin ketat dengan munculnya pemain baru, sementara Neutra DC harus terus berinvestasi dalam teknologi terkini untuk memenuhi kebutuhan pelanggan. Selain itu, Telkom juga harus memastikan kepatuhan terhadap peraturan dan kebijakan yang berkaitan dengan operasi data center.

Dengan strategi private placement Neutra DC, Telkom menegaskan komitmennya dalam menghadapi tantangan dan memanfaatkan peluang yang ada dalam bisnis data center. Langkah ini diharapkan dapat mendorong pertumbuhan dan daya saing Telkom di pasar data center yang terus berkembang dan menjanjikan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like

Perspektif

Mengejutkan sekaligus membanggakan, film berjudul ‘Autobiography’ akhirnya mewakili Indonesia untuk berkompetisi di Piala Oscar 2024. Mengejutkan, karena meski merupakan karya perdana Makbul Mubarak, namun...

Vidiopedia

Freeport-McMoRan, perusahaan asal Amerika Serikat yang memiliki tambang emas terbesar di dunia, salah satunya di Indonesia. Sejak lama, perusahaan ini jadi sorotan karena masalah...

Ragam

Diantara butir pernyataannya Muhammadiyah menegaskan agar Israel tidak menjadikan perang ini sebagai alasan untuk terus melakukan aneksasi dan agresi ke wilayah Palestina, menghimbau agar...

Perspektif

Perdebatan yang selama ini berkembang menempatkan politik identitas seakan sama dengan identitas politik. Dengan pernyataan ini maka akan ada reaksi dari pendukung Cak Imin...